Thursday, December 16, 2010

Memanfaatkan Sebuah Kelahiran

Nur Aleesya Binti Muhammad Fauzi =)

"Catatan kali ini,mungkin padanya lebih kepada jalan cerita diri, dari keinginan untuk memberi seperti post post sebelum ini..Namun,kalau ada walau sekecil zarah manfaat untuk dikongsi,pandanglah ia dengan mata hati, dan jangan dicari kesalahan hamba yang daif ini.."

Post kali ini, tidak ada sebarang ilmu yang berat untuk dikongsi.Cuma ia adalah coretan kata hati.

Alhamdulillah.Dah dapat anak sedara yang pertama.Seronok? Tak payah cakap la.Kalau boleh nak bawak balik Nur Aleesya tu kat rumah terus (padahal bukan anak sendiri =.=").Serius!

Kali pertama dapat pegang bayi yang dalam ahli keluarga sendiri memang bes dan sangat mengujakan.Sebelum ni,jangan kata nak sentuh bayi,nak merapu apa dengan bayi tu pun tak pandai (macam yang orang2 tua selalu cakap dengan bayi bila diorang dukung tuh =.=")

Namun seperti yang aku penah merapu kat facebuk punya status dulu, entah dari mana bisikan tu datang,aku tiba-tiba tergamam bila melihat bayi yang sedang tidur lena itu.Bisikan halus dalam diri aku..masih terngiang-ngiang.

"Orang selalu cakap, masa kita lahir,kita akan menangis sedangkan orang lain seronok dan ketawa melihat kita dan apabila maut sudah menanti kita,semua orang menangis meratapi pemergian kita, tapi adakah kita akan menangis atau bergembira ketika dibawa bertemu dengan si DIA? astaghfirullah.astaghfirullah.astaghfirullah

"Orang selalu cakap, hidup kita ni,tidak lah panjang mana, seolah-olah dari jarak azan dan iqamat sahaja.Azan kita ditelinga kanan sehingga Iqamat kita di telinga kiri masa kecil.Pendek bukan? Pendek sehinggakan aku tak sedar aku dah jadi ayah sedara."

Malam tadi dengar ceramah Ustaz Hasrizal.Tajuk yang dibincangkan pasal how to be an effective muslim sebenarnya. Tapi ustaz macam besa, banyak ilmu lain yang dicampurkannya.

"Jangan perlekeh nilai kasih sayang dalam mendidik manusia.Saya beri contoh.Dua meja diletakkan sebelah menyebelah dan kemudiannya satu papan diletakkan menghubungkan dua meja itu.Kalau saya cabar orang lalu dari satu meja ke meja satu lagi lalu papan tu.Ada orang berani? Insyaallah semua dalam dewan ini akan berani.Saya up sikit.

Dari meja kita tukar jadi tinggi sebuah almari.Ada siapa2 sanggup lintas? Insyaallah ada tapi mungkin kurang sikit orang yang sanggup dari yang melintasi antara meja tadi.

Kalau saya ubah dari tinggi meja kepada tinggi bangunan 3 tingkat.Ada yang sanggup lintas? Mungkin ada beberapa orang sahaja.Itupun dia akan tanya saya,apa yang saya nak bagi.Tapi bayangkan anak anda sendiri ada dekat tingkat 3 bangunan sebelah dan api sedang membakar tingkat 1 dan 2.Satu-satunya cara untuk selamatkan anak anda ialah dengan melalui papan ni.Sanggup nak lalu?

Kalau tiada nilai KASIH SAYANG,saya pasti tak da orang sanggup.

Kerana KASIH SAYANG, manusia suka untuk diarah.Kerana SAYANG,lautan api sanggup diredah.Itu yang ramai "couple" duk sibuk cakap tu,sampai lautan neraka sanggup direnangi. =.="

Dan kerana itu,Allah hadirkan guru untuk melatih anak-anak.Guru yang pertama ialah ibu bapa itu sendiri.Kerana apa yang ibu bapa ada adalah kasih sayang.Dan kuasa kasih sayang yang paling effektif dalam mendidik anak-anak.Saya boleh suruh bibik saya beri kasih sayang pada anak-anak saya,tapi kasih sayang tu takkan sama sepertimana saya yang memberinya,"

"bila ku melihat sebuah kelahiran,ku tersedar akan diriku menghampiri kematian..kerana sudah ada umat yang dilahirkan untuk menggantikan tempatku.." tintaibnumuslim


3 comments:

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts