Sunday, October 30, 2011

SYUKUR DALAM KASIH

SYUKUR DALAM TERIMA KASIH

Pagi itu, jam 7.15am, kapal terbang selamat tiba di Lapangan Terbang Manchester. Hatinya tidak berhenti mengucapkan syukur. Syukur kerana penerbangan dari Lapangan Terbang Dubai itu berjalan lancar. Terasa ingin berhenti sebentar dan sujud syukur di dalam pesawat. Namun dibatalkan sahaja niatnya itu memandangkan orang semakin bersesak sesak untuk keluar dari kabin. Alhamulillah. Mungkin ucapan itu sudah memadai. Dia tersenyum bercampur sedikit gemuruh.Memaksa diri untuk tersenyum meskipun apa jua bakal dihadapi. Itu rahsia orang yang tabah.

Belum habis disitu,selepas membalas ucapan terima kasih kepada pramugari yang bertugas, bahu menggalas beg yang berisi barang makanan yang hampir mencecah 7 kilo.Tidak cukup dengan itu, di tangan kiri terpaut sebuah beg berisi laptop peribadi. Berjalan dalam keadaan keletihan membuatkan dia sedikit terhuyung hayang.

Ukhuwwah terus dieratkan oleh si abang-abang petronas yang dalam misi untuk mencari gali minyak di sekitar United Kingdom. Setelah bertukar kad info peribadi, akhirnya kami berpisah. “Masuklah ke bahagian oil dan gas, Ia sangat lumayan,”pesan terakhir abang Petronas itu. Dia hanya membalasnya dengan senyuman.

“I am a student and I came to study at University of Manchester. This is my CAS letter,” terkial-kial dia bercakap bahasa inggeris. Cuba untuk menenangkan diri.Risau terkantoi ikan bilis dan segala jenis mak nenek makanan kering yang dibawa dari Malaysia. Hanya 2 minit, segalanya selesai. Doa dia dibalas Tuhan.Dipermudah segalanya.

SI IMAN YANG PUNYA KETABAHAN

Sejuk! Itu sahaja yang mampu saya luahkan. Tulang temulang saya menggigil menahan bayu beku Manchester. 15 darjah celcius menambahkan celaru pada si iman dan akal. “Apalah yang aku buat di tempat-tempat sejuk begini.Malaysiakan panas dan selesa untuk belajar. Padan muka.Tak tahu bersyukur lagi!” si iman terus bermonolog sendirian.

Perut berkoroncong.Tanda lapar masih belum hilang. Sarapan di dalam kapal terbang tidak mengenyangkan saya. Ia tidak sama dengan selera makan asia agaknya. Dalam kereta,saya berbual-bual dengan beberapa sahabat dari Manchester yang datang mengambil saya. “Aah.Jam lagi!” kata Bat, sahabat yang memandu. Jangan ingat Malaysia sahaja yang jam.UK pun 2 kali lima! Menahan lapar dalam jam teruk.Saya terus kelaparan. Si iman itu seolah-olah sudah hilang semangat. Fikiran mula bercelaru.

Minah saleh hanya memakai tight dan skirt pendek untuk ke kelas. Baju tak perlu nak diceritakan. Macam macam gaya boleh jumpa.Kaler rambut dari merah sehingga hijau dan unggu. Si mata kadang kala terlepas pandang dan terleka. Si iman itu yang sakit.Namun nafsu itu menutupinya.

Si merpati sepasang pula berciuman di merata-rata.Berpegangan tangan itu mungkin sudah biasa. Ini barat.Tidak ada yang peliknya.Syukur masih belum berjumpa pasangan gay dan lesbian.Bendera-bendera menyokong hubungan sejenis berkibar di merata-rata.

“Astaghfirullah.” Saya paksa diri menyebutnya jika punya masa lapang.Risau tergoda si Iman.Tabahnya juga punya had!

Pekan Rusholme.Kediaman si penulis sekarang.

Rumah kediaman.

Tuesday, October 11, 2011

Fikir Dua Kali

Kembara Sebuah Dunia Asing

Satu persatu wajah mula bergenang air mata.Tidak pasti apakah dia yang memulakannya.Terasa seolah olah suasana menyambut sebuah kematian.Seolah-olah dia bakal dihantar bertemu janji Tuhan.Dahi dikucup dengan lelehan air mata.Seorang demi seorang.Dia diam seribu bahasa.Hanya yang keluar dari bibirnya hanya kata-kata, “Tolong tengok-tengokkan mak ayah Hannan ye.” Berulang-ulang kali.

“Mak,Ayah,halalkan makan minum adik.Maafkan adik.Mak ayah jaga diri ye,” dalam esak tangis itu dia masih mampu mengulas bicara.Dahi seorang anak dikucup sepuas-puasnya oleh si Ibu.Ayah hanya melihat penuh kaku. “Apalah yang ada dalam hati ayah,” bisik hatinya.

Bismillahirrahmanirrahim.Kalimah itu diucapkan bersungguh-sungguh.Apabila tersepit dalam rongga keresahan dan keperitan,tidak ada pengharapan lain melainkan kepada TUHAN.Tangga itu perlahan-lahan bergerak turun.Dengan bag yang hampir 7 kilo digalas di bahu,kaki melangkah perlahan.Lambaian ibu dan ayah masih jelas di mata.Satu persatu hilang dari pandangan.Dia resah.Berseorangan.Dikesat baki air mata di pipi.Dia pesan pada diri, “Aku perlu kuat.Ini jalanku.Ini takdirku.Allah bersamaku.”

Semuanya berjalan lancar.Immigresen berpuas hati.Si pramugari tersenyum mempersila diri.Kaki melangkah penuh berat seolah-olah tidak mahu mara ke hadapan.Bahu masih lagi terasa hangat pelukan ahli keluarga.Bunyi pesawat mula memekakkan telinga. “Kali ini tiada berpatah lagi,” desis hati.

Bismillahitawakkal ala Allah.Aku bertawakkal akan nasibku kepada Allah.

Kapal Terbang selamat terbang dengan selamatnya.Pramugari menjalankan tugas dengan wajah ceria.Namun itu bukan kisahnya.Itu bukan ibrahnya.

FIKIR DUA KALI

Perjalanan 7 jam ke Abu Dhabi meloyakan perut saya.Kapal terbang mula bergegar dek kerana awan tebal.Perut kosong mula berkeroncong.Makanan yang dihidang tidak lagi menyelerakan.Dipaksa suap oleh tangan.Hampir-hampir makanan itu terkeluar kembali kerana mabuk udara.Saya mula resah.Entah buat kali ke berapa,saya berdoa setulus hati.Sepenuhnya bergantung.Sepenuhnya merendah diri.Aku hamba.Aku Hamba.Dengarlah pintaku ya Allah.Lindungilah aku.Lindungilah aku.

Ketika itu saya bertanya pada diri.Mengapa saya ingin menuntut ke luar Negara.Mengharungi sebuah perjalanan yang jauh ini bukan perkara yang menyelarakan.Bahkan ia satu musibah bagi saya.7 jam dengan perut yang meloyakan.Seolah-olah mabuk menunggu kematian.

Apa seronoknya belajar ke luar Negara jika dijamah dengan perjalanan seperti ini.

Tetapi ia membuatkan saya berfikir.Bermuhasabah.

“Kalau tidak diuji,itu bukan golongan syurga.Kalau tidak diuji,tidak ada cerita pahit untuk dicerita.Jika tidak diuji,tidak ada kematangan dalam pertambahan usia.Jika tidak diuji,tidaklah ia dipanggil kembara.Tidaklah ia bernama manusia.Tidakkah Tuhan itu sayang kerana itu dia menguji untuk memuji.” Saya coretkan ini dalam kamus perjalanan saya.

Adakah ia punya ibrah? Pandanglah dari sudut diri saya.Sebagai si pengembara.

Alhamdulillah.

P/S: Semoga Allah kuatkan saya untuk menulis.Amin.Insyaallah bersambung.

Terima kasih kepada abang Petronas ini.Saya punya teman untuk berbual.

Di Luar Lapangan Terbang Manchester


There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts