Saturday, November 10, 2012

'Upgrade' kata 'Mampu' kepada 'Korban'

The Value of One Pence.

“Berapa harga dia bang?” “2.99Pound untuk satu apam balik.” Saya menjawab dengan nada mesra. Rata-rata membayar 3 pound. “Tak pa la bang, simpan je 1pence tu.” kata mereka semasa saya hendak memulangkan baki. Teringat akan sahabat serumah saya. Pelajar accounting, satu sen pun dia akan kira. Berharganya satu sen di mata seorang akauntan. Saya merenung satu pence. Warnanya tiada beza satu sen Malaysia yang berwarna perang. Kaler yang tiada nilai jika dibanding dengan satu pound dan satu ringgit duit syiling yang bewarna emas. Tapi kaler yang sama itulah saya lihat banyak masuk di kotak-kotak charity dan donation. “Kita selalu beri apa yang kita rasa tak berharga pada kita.” Kalau betul-betul nak beri, kenapa satu sen? Ia seolah-olah menunjukkan kita suka memberi jika ia tidak merugikan kita. 
Bingung. Islam ajar kita untuk beri perkara paling berharga kepada orang lain. Hatta orang Ansar sendiri tawarkan isteri untuk Muhajirin. 

Amanat Murabbi - Sampai satu tahap, berhenti memberi apa kita mampu. Tetapi berkorban untuk memberi. 
“Katakan sehari enta ada 5 ringgit untuk makan tenghari. Enta makan 3 ringgit untuk nasi berlauk dan 2 ringgit enta sedekah untuk perjuangan jemaah dan sedekah jariah. Itu ana boleh kata enta memberi apa yang enta mampu. Berkorban? Enta ada 5 ringgit, instead of enta makan 3 ringgit yang kenyang dengan nasi berlauk, enta belanja 1 ringgit je untuk makan roti canai sekeping. Lagi 4 ringgit tu enta bagi kepada perjuangan Islam dan sedekah jariah. Itu ana sebutkan sebagai berkorban dalam memberi. Cuba enta buat sekali. Lihatlah kalau-kalau Allah jadikan enta miskin dengan buat macam tu.”  Saya hanya terdiam. Tidak pernah ada jaminan dalam Quran, manusia yang bersedekah Allah beri dia jadi miskin. Yang ada hanya Allah tambah dan tambah rezki dia.

Ketika mana Abu Bakar As-Siddiq mendermakan seluruh hartanya ke jalan Allah. Ada orang bertanya dia, apa yang enkau tinggalkan untuk anak dan isterimu? Kata Saidina Abu Bakar, "Aku tinggalkan kepada mereka Allah dan Rasulnya" Boleh kita bayangkan pengorbanan apa yang khalifah pertama ini lakukan? Semuanya atas makna ingin memberi.

Pandangan Ihsan seorang teman
Aku kerja Oxfarm(kedai charity di UK), kalau harga dia ada 99pence kat belakang tu, selalu satu pence tu orang akan cakap ‘keep the change’ je. Aku lagi suka macam tu. Maknanya daripada orang tak bagi langsung, at least dia ada intention nak bagi. 
Hari ini satu pence sebagai permulaan kita memberi. Sekurang-kurangnya kita ada niat untuk memberi kan? Esok? Usahalah ia agar naik ke tahap berkorban untuk memberi. Hari esok mesti lebih baik dari hari ini bukan? 
Allah nak beri dia boleh beri. Allah nak tarik dia boleh tarik. Kamu lahir dengan kosong harta, baju pun tiada. Lalu Allah beri kamu harta pada hari ini. Harta bukan milik kita, ia milik Dia. Cuba renung, bila kali terakhir kita guna Harta Dia untuk mencari redha Dia? 

Salam muhasabah. 

Ditulis oleh,
hannanmuslim-  10 November 2012

Friday, May 25, 2012

Celoteh Mael Lambong di Kedai Kopi

*Circle of Influence. Ia teknik Rasulullah ketika mula mula menyebarkan dakwah. 

Kiamat tahun 2012. Dulu kecoh sebentar. Sehingga ada bertanya saya dalil dan sebagainya. Link tentang kiamat pun bersepah sepah di laman sosial. Masing masing penuh rasa cuak dan cemas dengan keterangan dan bukti bukti yang diceritakan.

Di sudut baiknya, baguslah. Rupanya ada manusia masih ingat mati. Kalau tidak dinyatakan kiamat bila, masing masing leka dan alpa dengan dunia. Ada masa, banyak baca novel cinta dari baca Quran. Ada masa, banyak kejar apa artis buat dari apa yang Rasulullah buat.

Ya. Seolah olah saya menunjukkan jari telunjuk saya kepada mereka yang langsung tidak ingat Allah. Tetapi pada masa yang sama, itu juga yang terjadi di kalangan mereka yang soleh sekalipun. Kadangkala, pergi ke suaru dan masjid, tapi solatnya tidak khusyuk juga. Habis solat berjemaah, di luar masjid dan surau merokok juga.

Syok berdakwah di facebook dan twitter, akhirnya diri sendiri yang lupa untuk didakwahkan. Ia bisikan syaitan. Berhati hati wahai daie.

Baiklah. Berbalik kepada isu kiamat. Ada para sahabat kita yang sibuk fikir  dengan masalah manusia yang semakin teruk. Remaja dengan hiburannya. KPOP, Drama Korea, Anime, Big bang theory, DOTA, dan sebagainya. Runsing. Kita yang mendengarnya pun runsing sama. Mengangguk benar.

Kemudian timbul isu memperjuangkan Palestin dari Israel. Boikot barang Israel. Tukar profil picture facebook dan sebagainya. Ia satu perkara yang bagus dan sangat dipuji.

Tapi kadang kala kita terlalu cuba menggapai bintang di langit?

Cerita masalah umat, remaja, Palestin, dunia yang semakin tenat dengan pencemaran. Kita runsing. Kepala sarat dengan berjuta penyelesaian. Masalahnya, dunia semakin tenat tu, kamu mampu nak ubah ke? Mampu nak suruh semua orang jangan guna CFC yang menipiskan lapisan ozon? Mampu nak suruh Korea band KPOP ke? Mampu nak suruh menteri suruh blok website drama korea kat internet ke?

Kerana saya orang yang sangat simple minded, maka pesan saya cuma satu.

"Ubahlah apa yang boleh diubah. Bukan sibuk fikir benda yang kamu tahu kamu tak boleh ubah. Politik Malaysia semakin kotor? Pakcik Mael Lambung pun sibuk berceloteh di kedai kopi. Parti itu salah, orang itu rasuah. Penat dia menjual cerita di sana sini. Tutup kedai kopi, dia pun pulang. Hasilnya?

Hasilnya, pakcik Mael Lambung syok sendiri. Dan politik Malaysia kekal dengan kekotorannya.

Pergilah mengundi. Itu yang kamu mampu ubah!"

Saya pernah menulis artikel tentang ini dahulu. Tetapi ia sebagai pencerahan semula.

Tidak perlu memandang jauh masalah sosial dan masalah ummat. Jika kamu masih 'single' dan bujang seperti saya, ubahlah dan ajaklah sahabat sahabat sekeliling kamu yang rapat dengan kamu ke arah kebaikan. Nak pergi solat, ajak dia solat. Nak baca Quran, ajak sekali dia baca Quran. Itu yang kamu mampu ubah bukan?

Jika sudah menjadi suami, didiklah isteri. Didiklah anak anak. Saya kagum bagaimana pakcik pakcik Somalia di Masjid Furqan di Manchester ini rajin bawak anak mereka berjemaah ke surau. Apa pun. Dia mengikut hukum sunnatullah.

Mengubah apa yang boleh diubah. Bukan mencapai bintang di langit sedangkan gunung tidak lagi didaki.



Teladan Nabi Yusuf


Apa si Nabi Yusuf itu lakukan kita dia dicampakkan ke dalam penjara? Adakah dia sibuk memikirkan bagaimana untuk menghukum ibu angkatnya Zulaikha(nama tidak disebutkan dalam Quran) dan wanita wanita bangsawan itu?


Tidak sama sekali. Bahkan baginda memikirkan cara untuk melepaskan diri dari penjara itu. Apa yang baginda lakukan? Adakah menulis surat kepada menteri Mesir?


Baginda memfokuskan kepada perkara yang dia boleh ubah. Berdakwah di dalam penjara. Kerana dia juga seorang banduan penjara.

"Wahai sahabatku berdua yang sepenjara, memuja dan menyembah berbilang-bilang tuhan yang bercerai-berai itukah yang lebih baik atau menyembah Allah Tuhan Yang Maha Esa, lagi Maha Kuasa?" -Surah Yusuf ayat 39






its important to concern, but....
CONTROL WHAT YOU CAN CONTROL. NOT WHAT U CAN'T CONTROL...







Saturday, May 12, 2012

Sebuah Kisah Susah

Hidup ini sentiasa mencari dua.

Senang.
dan
Tenang.

Manusia sentiasa mencari senang. Kalau boleh silibus sekolah tadika itulah yang ingin dipelajari sepanjang hidup. 1+1=2. Petik jari boleh buat. Itulah hakikat. Kita hanya melihat faedah hidup senang. Untuk sebuah kehidupan, buat apa perlu bersusah susah? Semua mahu jadi bos. Duit banyak, dikelilingi kemewahan, masa yang lapang. Atau kata lain, menjadi watak hero dalam drama Korea. Kemudian, hidup hanya tertumpu mencari pasangan. Melayan perasaan dari hari demi hari. Senang kan jadi mereka?

Tekan butang pause sekejap. Tet!

Facepalm muka anda. Tarik nafas. Dan ucapkan astaghfirullah.

Sila gosok mata anda dan lihatlah sekiling. Lihatlah realiti. Cukuplah berfantasi.

Hakikat senang, manusia selalu lupa. Jarang ada orang memanfaatkan kesenangan dirinya. Atau kata lain, kelapangan masa hidupnya. Apa kebiasaan kita di masa lapang?  Paling koman layan lagu kat youtube. Canggih sikit layan drama atau anime online. Kalau masa banyak sangat, kalau tak Medal of Honour atau main The Sims. Ke saya silap?

Oooppss.

Manfaat la tu kan. Ada yang lebih bermanfaat ke dari tu? Puas hati? Letih bermain?
Nafsu. Puas tu sekejap je. *penulis turut mengkritik diri sendiri.

Lepas tu bosan. Okeh la. Dah bosan main game. Jom studi.

Pagi itu anda bangkit dari tidur anda. Anda tidak lagi mencari FACEBOOK. Tetapi bersusah susah mengambil wuduk dan mencapai Quran. Memaksa diri untuk berzikir dari menyanyi. Anda sedar anda banyak dosa. Lalu terus beristighfar. Anda pelik dengan diri anda. Tapi anda paksa diri untuk sebuah kesusahan itu.

Ketika orang lain senang duduk menonton tv di rumah. Menunggu untuk habis waktu solat baru terkejar mengambil wuduk dan solat. Anda bersusah susah mengambil wuduk sebelum masuknya azan. Solat sunat dua rakaat. Berlari mengejar iqamah si Bilal yang bertugas dan mengangkat takbir bersama imam di surau. SUSAH. Tapi kata anda, tak penah ada orang komplen pun susah untuk datang surau. Kalau ada kata begitu, hakikatnya mereka nak kata, "Susahnya nak lari dari lalainya tengok tv. Susahnya nak berhenti main game. Susahnya nak melawan NAFSU senang."

Eh. NAFSU tu teman dia selalu SENANG rupanya. *Terperasan jap.

Orang SUSAH tak pernah fikir pasal nafsu. Kerana mereka terlalu sibuk fikir menjaga IMAN. Dan menjaga iman tidak SENANG.

Okeh cop. Dah pening la main Senang Susah ni.

Boleh tak jangan kacau aku. Aku nak tenang sikit pun tak boleh la.

Lumrahnya, orang senang jarang Tenang. Kerana orang senang bermain dengan Nafsu yang tidak pernah tenang.

Orang susah selalu TENANG kerana hidupnya sentiasa mencari Tuhan. Dan Tuhan tidak menjanjikan keSENANGAN bahkan Tuhan menjanjikan keTENANGAN.

Susah baca Quran. Apatah lagi nak terjemah ayat Quran. Tetapi ingat pesan saya.  Susah itu menjanjikan ketenangan hati. Ia tidak menjanjikan kesenangan jasad.

Namun orang yang Tenang hati, selalunya Jasadnya senang. Jasad senang membantu orang jika hati tenang.

Pening dah la tuh.

"Manisnya iman seperti yang disebut oleh orang soleh itu. Hanya orang yang bersusah susah sahaja mampu untuk mendapatkannya. Ia bukan habuan untuk orang yang bersenang lenang. Kerana SYURGA DUNIA tempat bagi orang senang. Dan SYURGA akhirat tempat bagi orang yang tenang. " -ibnu muslim


As Saff


[10]

Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? 



(jaminan TENANG)


[11]
Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). 

(SUSAH)


SUSAH = TENANG?

Ingatilah Allah. Ia jaminan menjadi tenang.













Sunday, April 29, 2012

BERSIHkan Yang Patut

pemBERSIHan Satu


kalau anda join BERSIH, lalu anda tidak buang sampah dan pukul orang, anda tak perlu rasa bersalah bila orang kutuk BERSIH secara umum. Sebab mereka kutuk orang PENGOTOR dalam BERSIH tu. Macam kutuk parti la.Kalau anda jadi pemimpin yang adil dalam parti tu, tak payah rasa emosi bila orang kutuk parti anda. Kerana hakikatnya mereka kutuk pemimpin ZALIM dalam parti anda. Manusia nak jaga manusia, mana mampu! Sekalipun Allah yang larang dalam Al Quran, berapa ramai orang berbuat tidak endah? Inikan manusia sesama manusia. *Akhirat wujud kerana mahkamah dunia tiadanya keadilan.


pemBERSIHan Dua


oh ya.kalau ayah anda seorang POLIS yang baik, anda sepatutnya berbangga. Yang dibenci dan dikritik ialah POLIS yang zalim dan tidak sabar. Kerana kalau polis itu bernama Hannan,dia tetap Polis bersih bernama Hannan. Dia bukan polis tidak bersih bernama Si Fulan. *syok sendiri apa ntah. Astaghfirullah. I hope u get my point. ^^


pemBERSIHan Tiga


Maksud saya, berhentilah berkata secara general. Berhenti berkata POLIS semuanya zalim. Dan berhentilah berkata manusia BERSIH tu semua pengotor. Kerana sekali anda kata begitu, bayangkan betapa ramai manusia yang akan terasa hati. Anda berdosa agak-agak dengan berapa ribu orang yang tidak PENGOTOR dan TIDAK ZALIM tu?


pemBERSIHan Empat


Oh ya.Belajarlah memuji orang lain pula. Belajarlah menasihati orang yang buat zalim yang dekat dengan kita. Mengutuk hantu yang tidak nampak tidak membuahkan hasil yang apa apa. Hakikatnya, semakin ramai yang terasa. Itulah kata pepatah, gajah depan mata tak nampak, kuman di seberang laut nampak. Anak anda sempurna tak solat hari ini? Ayah anda? mak? tok wan? kucing anda? Sama sama baiki akhlak kita. Ibadah kita. Insyaallah


pemBERSIHan Lima

Dan point terakhir saya. Terus menerus mengutuk orang lain, hakikatnya mengutuk diri sendiri. Kerana mengutuk orang lain hanya menambah musuh, bukan menambah kawan. Allah jadikan manusia, untuk berkenalan dan bersahabat. Jangan duk sibuk tak puas hati sambil tambah musuh. Sibukkanlah memuji kebaikan untuk tambah kawan.


Seronok demo di sini. Polis siap tolong tunjuk jalan dan protect kawasan tu. Hari yang sama, ada sekumpulan manusia pun berdemo. Tapi kaler Oren. Mari murnikan demonstrasi. ^^

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts