Thursday, September 24, 2009

SA'ID BIN AMIR..PEMERINTAH YANG ZUHUD

kisah dia bermula pada zaman saidina umar, di mana said bin amir ni sahabat rasulullah yg sangat2 zuhud dan sangat2 takut akan dunia dan sgt cinta akan akhirat.. ketika saidina umar naik menjadi khalifah datanglah said kepada umar lalu dia berkata kpadanya, "wahai umar
ingatlah pangkat dan gelaran ini adalah amanah umat, jalankanlah tanggungjawab dgn sempurna dan perintah la dgn adil pangkat dan harta itu hanyalah nikmat dunia yang smentara".. kemudian saidina umar pun menerimanya lalu.. pada suatu ketika saidina umar telah menurunkan muawiyah dari jwatan gabenor di syam.Kemudian, dia memikirkan siapakah yang layak diganti menjadi gabenor di syam dan selepas lama berfikir akhirnya dia teringat kembali org yg menasihatinya dahulu, said bin amir.. Jadi dia pun pergi berjumpa said..lalu dia berkata, "wahai said, wahai manusia yg zuhud, sudikah engkau ak lantik untuk menjawat jawatan sebagai gabenor di syam?? said terkejut mendengarnya lalu dia berkata, " adakah kau ingin memberi ak dunia?? sesekali ak tidak ingin menerimanya" ..Umar kemudiannya berkata, "engkau dulu juga menasihati ak untuk menunaikan amanah umat tp kini ketika ak meminta pertolongn engkau dalam melaksanakannya engkau tolak dan kau biarkan ak sendirian!" perkataan yang kluar darii mulut umar seperti sindiran kepada said dan said termakan dgn kata2 umar lalu setelah dia menimbang kmbali, dia menerimanya walaupun dgn berat hati.. ketika dia menjadi gabenor dia hanya mengambil wang yg perlu untuk perbelajaan seharian sahaja yg selebihnya dia dermakan pada org di sekitar syam dan dia sgt miskin tetapi semua rakyat syam mencintainya kerana kemurahan hatinya dan kerana kezuhudannya.. dia membantu tak kira siapa.. sampai la satu ketika saidina umar melakukan pemantauan ke daerah2 islam ketika itu..sbgai khalifah, dia bertanggungjawab memastikan tiada penindasan berlaku dan keadilan ditegakkan jadi ketika pemantauan di syam dia telah pergi ke sekitar ibu kota dan beramah mesra dgn rakyat syam smbil bertanyakan tntg gabenor..semua menyukainya hinggalah dia bertemu dgn seorg fulan ini dia menyatakan ketidak puas hati kepada gabenor syam ketika itu..
maka terkejutlah saidina umar akan jawapan si fulan tadi maka dia pun memanggil said bin amir dan dia kumpulkan semua rakyat syam untuk pengadilan
maka
dia menyuruh si fulan tadi bertanya kepada said tntang apa yang dia sangsi akan apa yg dilakukan oleh gabenor said.
soalan pertama
si fulan bertanya, "knapa kau wahai said akan kluar rumah lpas waktu dhuha sahaja?? knapa tidak lebih awal dr itu?? maka said pun mnjawab, "demi Allah! aku bnci untuk mengatakannya.. ak seorang yang sangat miskin dan ak tidak punyai hamba sahaya yang akan menguruskan keluargaku.. oleh sbb itu ak terpaksa menguruskan hal keluargaku sebelum meninggalkan mereka..pagi2 ak akan uli tepung dan membakar roti untuk sarapan keluarga..ak akn membantu menyiapkan makan pakai keluargaku sebelum ak melangkah keluar dari rumah"..itu lah dia said org yang sgt2 miskin harta tetapi besar jiwa dan akhlaknya
soalan kedua
kata si fulan, "knpa jika waktu malam kami dtg kepadamu engkau tidak akan melayan kami??
lalu said menjawab, " demi Allah! ak benci nak mengatakannya sesungguhnya telah ak bahagikan hidupku kepada dua siang hariku untuk umat dan manusia dan pada malam hari hanya untuk Allah.. maka jika kamu ada masalah yg sgt penting skalipun ak tidak akan keluar rumah untuk melayan kamu kerana tuhanku lebih penting dari itu"..

mendengar akn jawapan said saidina umar sudah mula tersenyum dia tau sahabatnya itu mmg said yg dikenalnya dulu
si fulan bertnya lagi,
"kanapa dalam sebulan pasti kau tdak akan kluar rumah selama 2 hari?"
said menjawab, "demi Allah! ak benci nak memberitahu ak sgt la miskin
sehinggakan ak hanya ada 2 pasg pakaian untuk ditukar2 jadi jikalau pakaian ku kotor
maka ak akan membasuh kedua2nya dan ak tidak akn keluar rumah sehinggalah pakaian ku kering,".. bertapa miskinnya sahabat rasulullah ini sehinggakan pakaiannya hanya cukup ditukar pakai

akhirnya,
si fulan bertnya lagi, "wahai said ada satu perkara yang merisaukan kami.
kenapa kau selalu kami lihat kerap kali menangis lalu jatuh pengsan?"
said berkata, "demi Allah! ak benci nak bgtau ketika aku masih jahil di mekah,
sahabat nabi, khubaib bin adi telah diseksa di depan mataku sehinggalah beliau wafat
di tiang gantungan.. ak langsung tidak membantu apa2.. ak sangat sedih dan rasa bersalah
sehinggakan jika ak teringat akan peristiwa itu pasti ak akn resah dan menangis
mengenangkan peristiwa itu.................

tersenyumlah saidina umar lalu dicium dan didakapnya said
dan bergembiralah rakyat syam pada hari itu kerana dikurniakan seorng pemimpin yang sgt cinta akan Tuhannya

Wednesday, September 23, 2009

GAMBAR YANG DIAMBIL GUNA NIKON SLR..ADA STAIL TAK...BERPELUH ANA NAK AMIK GAMBAR NI..HUHU




my cousin-che'piah

my uncle garden

my uncle garden 2
There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts