Saturday, November 10, 2012

'Upgrade' kata 'Mampu' kepada 'Korban'

The Value of One Pence.

“Berapa harga dia bang?” “2.99Pound untuk satu apam balik.” Saya menjawab dengan nada mesra. Rata-rata membayar 3 pound. “Tak pa la bang, simpan je 1pence tu.” kata mereka semasa saya hendak memulangkan baki. Teringat akan sahabat serumah saya. Pelajar accounting, satu sen pun dia akan kira. Berharganya satu sen di mata seorang akauntan. Saya merenung satu pence. Warnanya tiada beza satu sen Malaysia yang berwarna perang. Kaler yang tiada nilai jika dibanding dengan satu pound dan satu ringgit duit syiling yang bewarna emas. Tapi kaler yang sama itulah saya lihat banyak masuk di kotak-kotak charity dan donation. “Kita selalu beri apa yang kita rasa tak berharga pada kita.” Kalau betul-betul nak beri, kenapa satu sen? Ia seolah-olah menunjukkan kita suka memberi jika ia tidak merugikan kita. 
Bingung. Islam ajar kita untuk beri perkara paling berharga kepada orang lain. Hatta orang Ansar sendiri tawarkan isteri untuk Muhajirin. 

Amanat Murabbi - Sampai satu tahap, berhenti memberi apa kita mampu. Tetapi berkorban untuk memberi. 
“Katakan sehari enta ada 5 ringgit untuk makan tenghari. Enta makan 3 ringgit untuk nasi berlauk dan 2 ringgit enta sedekah untuk perjuangan jemaah dan sedekah jariah. Itu ana boleh kata enta memberi apa yang enta mampu. Berkorban? Enta ada 5 ringgit, instead of enta makan 3 ringgit yang kenyang dengan nasi berlauk, enta belanja 1 ringgit je untuk makan roti canai sekeping. Lagi 4 ringgit tu enta bagi kepada perjuangan Islam dan sedekah jariah. Itu ana sebutkan sebagai berkorban dalam memberi. Cuba enta buat sekali. Lihatlah kalau-kalau Allah jadikan enta miskin dengan buat macam tu.”  Saya hanya terdiam. Tidak pernah ada jaminan dalam Quran, manusia yang bersedekah Allah beri dia jadi miskin. Yang ada hanya Allah tambah dan tambah rezki dia.

Ketika mana Abu Bakar As-Siddiq mendermakan seluruh hartanya ke jalan Allah. Ada orang bertanya dia, apa yang enkau tinggalkan untuk anak dan isterimu? Kata Saidina Abu Bakar, "Aku tinggalkan kepada mereka Allah dan Rasulnya" Boleh kita bayangkan pengorbanan apa yang khalifah pertama ini lakukan? Semuanya atas makna ingin memberi.

Pandangan Ihsan seorang teman
Aku kerja Oxfarm(kedai charity di UK), kalau harga dia ada 99pence kat belakang tu, selalu satu pence tu orang akan cakap ‘keep the change’ je. Aku lagi suka macam tu. Maknanya daripada orang tak bagi langsung, at least dia ada intention nak bagi. 
Hari ini satu pence sebagai permulaan kita memberi. Sekurang-kurangnya kita ada niat untuk memberi kan? Esok? Usahalah ia agar naik ke tahap berkorban untuk memberi. Hari esok mesti lebih baik dari hari ini bukan? 
Allah nak beri dia boleh beri. Allah nak tarik dia boleh tarik. Kamu lahir dengan kosong harta, baju pun tiada. Lalu Allah beri kamu harta pada hari ini. Harta bukan milik kita, ia milik Dia. Cuba renung, bila kali terakhir kita guna Harta Dia untuk mencari redha Dia? 

Salam muhasabah. 

Ditulis oleh,
hannanmuslim-  10 November 2012

Friday, May 25, 2012

Celoteh Mael Lambong di Kedai Kopi

*Circle of Influence. Ia teknik Rasulullah ketika mula mula menyebarkan dakwah. 

Kiamat tahun 2012. Dulu kecoh sebentar. Sehingga ada bertanya saya dalil dan sebagainya. Link tentang kiamat pun bersepah sepah di laman sosial. Masing masing penuh rasa cuak dan cemas dengan keterangan dan bukti bukti yang diceritakan.

Di sudut baiknya, baguslah. Rupanya ada manusia masih ingat mati. Kalau tidak dinyatakan kiamat bila, masing masing leka dan alpa dengan dunia. Ada masa, banyak baca novel cinta dari baca Quran. Ada masa, banyak kejar apa artis buat dari apa yang Rasulullah buat.

Ya. Seolah olah saya menunjukkan jari telunjuk saya kepada mereka yang langsung tidak ingat Allah. Tetapi pada masa yang sama, itu juga yang terjadi di kalangan mereka yang soleh sekalipun. Kadangkala, pergi ke suaru dan masjid, tapi solatnya tidak khusyuk juga. Habis solat berjemaah, di luar masjid dan surau merokok juga.

Syok berdakwah di facebook dan twitter, akhirnya diri sendiri yang lupa untuk didakwahkan. Ia bisikan syaitan. Berhati hati wahai daie.

Baiklah. Berbalik kepada isu kiamat. Ada para sahabat kita yang sibuk fikir  dengan masalah manusia yang semakin teruk. Remaja dengan hiburannya. KPOP, Drama Korea, Anime, Big bang theory, DOTA, dan sebagainya. Runsing. Kita yang mendengarnya pun runsing sama. Mengangguk benar.

Kemudian timbul isu memperjuangkan Palestin dari Israel. Boikot barang Israel. Tukar profil picture facebook dan sebagainya. Ia satu perkara yang bagus dan sangat dipuji.

Tapi kadang kala kita terlalu cuba menggapai bintang di langit?

Cerita masalah umat, remaja, Palestin, dunia yang semakin tenat dengan pencemaran. Kita runsing. Kepala sarat dengan berjuta penyelesaian. Masalahnya, dunia semakin tenat tu, kamu mampu nak ubah ke? Mampu nak suruh semua orang jangan guna CFC yang menipiskan lapisan ozon? Mampu nak suruh Korea band KPOP ke? Mampu nak suruh menteri suruh blok website drama korea kat internet ke?

Kerana saya orang yang sangat simple minded, maka pesan saya cuma satu.

"Ubahlah apa yang boleh diubah. Bukan sibuk fikir benda yang kamu tahu kamu tak boleh ubah. Politik Malaysia semakin kotor? Pakcik Mael Lambung pun sibuk berceloteh di kedai kopi. Parti itu salah, orang itu rasuah. Penat dia menjual cerita di sana sini. Tutup kedai kopi, dia pun pulang. Hasilnya?

Hasilnya, pakcik Mael Lambung syok sendiri. Dan politik Malaysia kekal dengan kekotorannya.

Pergilah mengundi. Itu yang kamu mampu ubah!"

Saya pernah menulis artikel tentang ini dahulu. Tetapi ia sebagai pencerahan semula.

Tidak perlu memandang jauh masalah sosial dan masalah ummat. Jika kamu masih 'single' dan bujang seperti saya, ubahlah dan ajaklah sahabat sahabat sekeliling kamu yang rapat dengan kamu ke arah kebaikan. Nak pergi solat, ajak dia solat. Nak baca Quran, ajak sekali dia baca Quran. Itu yang kamu mampu ubah bukan?

Jika sudah menjadi suami, didiklah isteri. Didiklah anak anak. Saya kagum bagaimana pakcik pakcik Somalia di Masjid Furqan di Manchester ini rajin bawak anak mereka berjemaah ke surau. Apa pun. Dia mengikut hukum sunnatullah.

Mengubah apa yang boleh diubah. Bukan mencapai bintang di langit sedangkan gunung tidak lagi didaki.



Teladan Nabi Yusuf


Apa si Nabi Yusuf itu lakukan kita dia dicampakkan ke dalam penjara? Adakah dia sibuk memikirkan bagaimana untuk menghukum ibu angkatnya Zulaikha(nama tidak disebutkan dalam Quran) dan wanita wanita bangsawan itu?


Tidak sama sekali. Bahkan baginda memikirkan cara untuk melepaskan diri dari penjara itu. Apa yang baginda lakukan? Adakah menulis surat kepada menteri Mesir?


Baginda memfokuskan kepada perkara yang dia boleh ubah. Berdakwah di dalam penjara. Kerana dia juga seorang banduan penjara.

"Wahai sahabatku berdua yang sepenjara, memuja dan menyembah berbilang-bilang tuhan yang bercerai-berai itukah yang lebih baik atau menyembah Allah Tuhan Yang Maha Esa, lagi Maha Kuasa?" -Surah Yusuf ayat 39






its important to concern, but....
CONTROL WHAT YOU CAN CONTROL. NOT WHAT U CAN'T CONTROL...







Saturday, May 12, 2012

Sebuah Kisah Susah

Hidup ini sentiasa mencari dua.

Senang.
dan
Tenang.

Manusia sentiasa mencari senang. Kalau boleh silibus sekolah tadika itulah yang ingin dipelajari sepanjang hidup. 1+1=2. Petik jari boleh buat. Itulah hakikat. Kita hanya melihat faedah hidup senang. Untuk sebuah kehidupan, buat apa perlu bersusah susah? Semua mahu jadi bos. Duit banyak, dikelilingi kemewahan, masa yang lapang. Atau kata lain, menjadi watak hero dalam drama Korea. Kemudian, hidup hanya tertumpu mencari pasangan. Melayan perasaan dari hari demi hari. Senang kan jadi mereka?

Tekan butang pause sekejap. Tet!

Facepalm muka anda. Tarik nafas. Dan ucapkan astaghfirullah.

Sila gosok mata anda dan lihatlah sekiling. Lihatlah realiti. Cukuplah berfantasi.

Hakikat senang, manusia selalu lupa. Jarang ada orang memanfaatkan kesenangan dirinya. Atau kata lain, kelapangan masa hidupnya. Apa kebiasaan kita di masa lapang?  Paling koman layan lagu kat youtube. Canggih sikit layan drama atau anime online. Kalau masa banyak sangat, kalau tak Medal of Honour atau main The Sims. Ke saya silap?

Oooppss.

Manfaat la tu kan. Ada yang lebih bermanfaat ke dari tu? Puas hati? Letih bermain?
Nafsu. Puas tu sekejap je. *penulis turut mengkritik diri sendiri.

Lepas tu bosan. Okeh la. Dah bosan main game. Jom studi.

Pagi itu anda bangkit dari tidur anda. Anda tidak lagi mencari FACEBOOK. Tetapi bersusah susah mengambil wuduk dan mencapai Quran. Memaksa diri untuk berzikir dari menyanyi. Anda sedar anda banyak dosa. Lalu terus beristighfar. Anda pelik dengan diri anda. Tapi anda paksa diri untuk sebuah kesusahan itu.

Ketika orang lain senang duduk menonton tv di rumah. Menunggu untuk habis waktu solat baru terkejar mengambil wuduk dan solat. Anda bersusah susah mengambil wuduk sebelum masuknya azan. Solat sunat dua rakaat. Berlari mengejar iqamah si Bilal yang bertugas dan mengangkat takbir bersama imam di surau. SUSAH. Tapi kata anda, tak penah ada orang komplen pun susah untuk datang surau. Kalau ada kata begitu, hakikatnya mereka nak kata, "Susahnya nak lari dari lalainya tengok tv. Susahnya nak berhenti main game. Susahnya nak melawan NAFSU senang."

Eh. NAFSU tu teman dia selalu SENANG rupanya. *Terperasan jap.

Orang SUSAH tak pernah fikir pasal nafsu. Kerana mereka terlalu sibuk fikir menjaga IMAN. Dan menjaga iman tidak SENANG.

Okeh cop. Dah pening la main Senang Susah ni.

Boleh tak jangan kacau aku. Aku nak tenang sikit pun tak boleh la.

Lumrahnya, orang senang jarang Tenang. Kerana orang senang bermain dengan Nafsu yang tidak pernah tenang.

Orang susah selalu TENANG kerana hidupnya sentiasa mencari Tuhan. Dan Tuhan tidak menjanjikan keSENANGAN bahkan Tuhan menjanjikan keTENANGAN.

Susah baca Quran. Apatah lagi nak terjemah ayat Quran. Tetapi ingat pesan saya.  Susah itu menjanjikan ketenangan hati. Ia tidak menjanjikan kesenangan jasad.

Namun orang yang Tenang hati, selalunya Jasadnya senang. Jasad senang membantu orang jika hati tenang.

Pening dah la tuh.

"Manisnya iman seperti yang disebut oleh orang soleh itu. Hanya orang yang bersusah susah sahaja mampu untuk mendapatkannya. Ia bukan habuan untuk orang yang bersenang lenang. Kerana SYURGA DUNIA tempat bagi orang senang. Dan SYURGA akhirat tempat bagi orang yang tenang. " -ibnu muslim


As Saff


[10]

Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? 



(jaminan TENANG)


[11]
Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). 

(SUSAH)


SUSAH = TENANG?

Ingatilah Allah. Ia jaminan menjadi tenang.













Sunday, April 29, 2012

BERSIHkan Yang Patut

pemBERSIHan Satu


kalau anda join BERSIH, lalu anda tidak buang sampah dan pukul orang, anda tak perlu rasa bersalah bila orang kutuk BERSIH secara umum. Sebab mereka kutuk orang PENGOTOR dalam BERSIH tu. Macam kutuk parti la.Kalau anda jadi pemimpin yang adil dalam parti tu, tak payah rasa emosi bila orang kutuk parti anda. Kerana hakikatnya mereka kutuk pemimpin ZALIM dalam parti anda. Manusia nak jaga manusia, mana mampu! Sekalipun Allah yang larang dalam Al Quran, berapa ramai orang berbuat tidak endah? Inikan manusia sesama manusia. *Akhirat wujud kerana mahkamah dunia tiadanya keadilan.


pemBERSIHan Dua


oh ya.kalau ayah anda seorang POLIS yang baik, anda sepatutnya berbangga. Yang dibenci dan dikritik ialah POLIS yang zalim dan tidak sabar. Kerana kalau polis itu bernama Hannan,dia tetap Polis bersih bernama Hannan. Dia bukan polis tidak bersih bernama Si Fulan. *syok sendiri apa ntah. Astaghfirullah. I hope u get my point. ^^


pemBERSIHan Tiga


Maksud saya, berhentilah berkata secara general. Berhenti berkata POLIS semuanya zalim. Dan berhentilah berkata manusia BERSIH tu semua pengotor. Kerana sekali anda kata begitu, bayangkan betapa ramai manusia yang akan terasa hati. Anda berdosa agak-agak dengan berapa ribu orang yang tidak PENGOTOR dan TIDAK ZALIM tu?


pemBERSIHan Empat


Oh ya.Belajarlah memuji orang lain pula. Belajarlah menasihati orang yang buat zalim yang dekat dengan kita. Mengutuk hantu yang tidak nampak tidak membuahkan hasil yang apa apa. Hakikatnya, semakin ramai yang terasa. Itulah kata pepatah, gajah depan mata tak nampak, kuman di seberang laut nampak. Anak anda sempurna tak solat hari ini? Ayah anda? mak? tok wan? kucing anda? Sama sama baiki akhlak kita. Ibadah kita. Insyaallah


pemBERSIHan Lima

Dan point terakhir saya. Terus menerus mengutuk orang lain, hakikatnya mengutuk diri sendiri. Kerana mengutuk orang lain hanya menambah musuh, bukan menambah kawan. Allah jadikan manusia, untuk berkenalan dan bersahabat. Jangan duk sibuk tak puas hati sambil tambah musuh. Sibukkanlah memuji kebaikan untuk tambah kawan.


Seronok demo di sini. Polis siap tolong tunjuk jalan dan protect kawasan tu. Hari yang sama, ada sekumpulan manusia pun berdemo. Tapi kaler Oren. Mari murnikan demonstrasi. ^^

Friday, April 13, 2012

Dia si Penulis Malas, bukan Artis.



"Penulis ke kau ni hannan? Blog pun dah naik sarang labah labah." Saya bermonolog sendirian. Melihat blog yang terbengkalai untuk tempoh yang lama. Banyak yang ingin dicoretkan. Ditambah dengan kepulangan dari bumi Fateh, seribu satu kisah ingin saya coretkan. Kadangkala rasa ingin ber'video' blog seperti Mad Lutfi kerana ia lebih cepat dan mudah. Tetapi saya bukan artis. Saya penulis. Penulis yang dikenal hanya nama pada karyanya. Penulis yang berharap agar karyanya lebih popular dari dirinya. Tetapi saya penulis malas. Kerna itu tulisannya pendek dan kerap di facebook.

Satu blog demi satu blog saya lewati. Kagum dengan Panjang Berjela huraian mereka. Walaupun saya yakin, ada huraiannya yang tidak perlu. Skeptik. Saya tidak pasti adakah saya cemburu. Tetapi hakikatnya, manusia malas membaca benda yang dia tahu. Apatah lagi apabila diberikan 'list' bagaimana untuk menjadi manusia sekian sekian. Saya fobia dengannya.

Saya berborak dengan senior penulis di Manchester.

"Nak hasilkan sesuatu karya hebat, memang perlukan masa. Macam A Samad Said semua tu, berapa lama diorang pendam karya tu. Tulis dan padam entah berapa kali. Akhir sekali baru disebarkan. Baru ada kualiti,"

Ada benarnya. Tetapi saya, jangan katakan pendam, pena pun sudah berhabuk.

Ada orang menulis untuk memenuhi kehendak pembaca, maka karyanya laris seperti goreng pisang panas. Tengok sajalah pada novel novel cinta. Tetapi tidak ramai penulis yang menulis untuk membuat pembaca tertanya dan berfikir seketika. Akhirnya, pembaca kita menjadi manusia yang mencari cinta lembik pada masa yang sama Palestin meraung cinta jihad penuh kekuatan.

Penulis Rajin kita perlukan sentuhan baru. Karyanya perlu ada nilai semangat menegakkan kebenaran. Lebih kreatif dalam menyampaikan. Penulis kita perlu membaca dan menilai. Bukan sekadar mengkritik dengan apa jua rasa di minda dan jiwa. Dan bukan jua hanya meluah rasa yang terpendam di sudut benak sana. Menulis biarlah menyentuh akal pembaca selain jiwanya.

Buat si Penulis Malas. Janganlah syok sendiri dengan hasil tulisan pendek tidak seberapa. Di 'LIKE' panjang berjela. Takut lupa pada yang Esa. Menulis untuk mencari rahmat, bukan menukil ayat keramat.

'LIKE' mungkin bermakna kita cakna, atau kita senang membacanya. 'LIKE' membuatkan penulis menjadi Artis. Semakin lama Artis semakin lupa diri. Tetapi 'SHARE', menjadikan penulis lebih waspada dengan tulisannya. Lebih memperbaiki dan memperbaiki. Niat untuk memberi dengan kalam Rabbi, bukan mencari populariti.

Sentiasalah ber'istighfar' wahai Penulis Malas! Engkau bukan Artis!

Letih membaca? Cuppucino? ^^





Dia si Penulis Malas, bukan Artis.



"Penulis ke kau ni hannan? Blog pun dah naik sarang labah labah." Saya bermonolog sendirian. Melihat blog yang terbengkalai untuk tempoh yang lama. Banyak yang ingin dicoretkan. Ditambah dengan kepulangan dari bumi Fateh, seribu satu kisah ingin saya coretkan. Kadangkala rasa ingin ber'video' blog seperti Mad Lutfi kerana ia lebih cepat dan mudah. Tetapi saya bukan artis. Saya penulis. Penulis yang dikenal hanya nama pada karyanya. Penulis yang berharap agar karyanya lebih popular dari dirinya. Tetapi saya penulis malas. Kerna itu tulisannya pendek dan kerap di facebook.

Satu blog demi satu blog saya lewati. Kagum dengan Panjang Berjela huraian mereka. Walaupun saya yakin, ada huraiannya yang tidak perlu. Skeptik. Saya tidak pasti adakah saya cemburu. Tetapi hakikatnya, manusia malas membaca benda yang dia tahu. Apatah lagi apabila diberikan 'list' bagaimana untuk menjadi manusia sekian sekian. Saya fobia dengannya.

Saya berborak dengan senior penulis di Manchester.

"Nak hasilkan sesuatu karya hebat, memang perlukan masa. Macam A Samad Said semua tu, berapa lama diorang pendam karya tu. Tulis dan padam entah berapa kali. Akhir sekali baru disebarkan. Baru ada kualiti,"

Ada benarnya. Tetapi saya, jangan katakan pendam, pena pun sudah berhabuk.

Ada orang menulis untuk memenuhi kehendak pembaca, maka karyanya laris seperti goreng pisang panas. Tengok sajalah pada novel novel cinta. Tetapi tidak ramai penulis yang menulis untuk membuat pembaca tertanya dan berfikir seketika. Akhirnya, pembaca kita menjadi manusia yang mencari cinta lembik pada masa yang sama Palestin meraung cinta jihad penuh kekuatan.

Penulis Rajin kita perlukan sentuhan baru. Karyanya perlu ada nilai semangat menegakkan kebenaran. Lebih kreatif dalam menyampaikan. Penulis kita perlu membaca dan menilai. Bukan sekadar mengkritik dengan apa jua rasa di minda dan jiwa. Dan bukan jua hanya meluah rasa yang terpendam di sudut benak sana. Menulis biarlah menyentuh akal pembaca selain jiwanya.

Buat si Penulis Malas. Janganlah syok sendiri dengan hasil tulisan pendek tidak seberapa. Di 'LIKE' panjang berjela. Takut lupa pada yang Esa. Menulis untuk mencari rahmat, bukan menukil ayat keramat.

'LIKE' mungkin bermakna kita cakna, atau kita senang membacanya. 'LIKE' membuatkan penulis menjadi Artis. Semakin lama Artis semakin lupa diri. Tetapi 'SHARE', menjadikan penulis lebih waspada dengan tulisannya. Lebih memperbaiki dan memperbaiki. Niat untuk memberi dengan kalam Rabbi, bukan mencari populariti.

Sentiasalah ber'istighfar' wahai Penulis Malas! Engkau bukan Artis!

Letih membaca? Cuppucino? ^^





Dia si Penulis Malas, bukan Artis.



"Penulis ke kau ni hannan? Blog pun dah naik sarang labah labah." Saya bermonolog sendirian. Melihat blog yang terbengkalai untuk tempoh yang lama. Banyak yang ingin dicoretkan. Ditambah dengan kepulangan dari bumi Fateh, seribu satu kisah ingin saya coretkan. Kadangkala rasa ingin ber'video' blog seperti Mad Lutfi kerana ia lebih cepat dan mudah. Tetapi saya bukan artis. Saya penulis. Penulis yang dikenal hanya nama pada karyanya. Penulis yang berharap agar karyanya lebih popular dari dirinya. Tetapi saya penulis malas. Kerna itu tulisannya pendek dan kerap di facebook.

Satu blog demi satu blog saya lewati. Kagum dengan Panjang Berjela huraian mereka. Walaupun saya yakin, ada huraiannya yang tidak perlu. Skeptik. Saya tidak pasti adakah saya cemburu. Tetapi hakikatnya, manusia malas membaca benda yang dia tahu. Apatah lagi apabila diberikan 'list' bagaimana untuk menjadi manusia sekian sekian. Saya fobia dengannya.

Saya berborak dengan senior penulis di Manchester.

"Nak hasilkan sesuatu karya hebat, memang perlukan masa. Macam A Samad Said semua tu, berapa lama diorang pendam karya tu. Tulis dan padam entah berapa kali. Akhir sekali baru disebarkan. Baru ada kualiti,"

Ada benarnya. Tetapi saya, jangan katakan pendam, pena pun sudah berhabuk.

Ada orang menulis untuk memenuhi kehendak pembaca, maka karyanya laris seperti goreng pisang panas. Tengok sajalah pada novel novel cinta. Tetapi tidak ramai penulis yang menulis untuk membuat pembaca tertanya dan berfikir seketika. Akhirnya, pembaca kita menjadi manusia yang mencari cinta lembik pada masa yang sama Palestin meraung cinta jihad penuh kekuatan.

Penulis Rajin kita perlukan sentuhan baru. Karyanya perlu ada nilai semangat menegakkan kebenaran. Lebih kreatif dalam menyampaikan. Penulis kita perlu membaca dan menilai. Bukan sekadar mengkritik dengan apa jua rasa di minda dan jiwa. Dan bukan jua hanya meluah rasa yang terpendam di sudut benak sana. Menulis biarlah menyentuh akal pembaca selain jiwanya.

Buat si Penulis Malas. Janganlah syok sendiri dengan hasil tulisan pendek tidak seberapa. Di 'LIKE' panjang berjela. Takut lupa pada yang Esa. Menulis untuk mencari rahmat, bukan menukil ayat keramat.

'LIKE' mungkin bermakna kita cakna, atau kita senang membacanya. 'LIKE' membuatkan penulis menjadi Artis. Semakin lama Artis semakin lupa diri. Tetapi 'SHARE', menjadikan penulis lebih waspada dengan tulisannya. Lebih memperbaiki dan memperbaiki. Niat untuk memberi dengan kalam Rabbi, bukan mencari populariti.

Sentiasalah ber'istighfar' wahai Penulis Malas! Engkau bukan Artis!

Letih membaca? Cuppucino? ^^





Dia si Penulis Malas, bukan Artis.



"Penulis ke kau ni hannan? Blog pun dah naik sarang labah labah." Saya bermonolog sendirian. Melihat blog yang terbengkalai untuk tempoh yang lama. Banyak yang ingin dicoretkan. Ditambah dengan kepulangan dari bumi Fateh, seribu satu kisah ingin saya coretkan. Kadangkala rasa ingin ber'video' blog seperti Mad Lutfi kerana ia lebih cepat dan mudah. Tetapi saya bukan artis. Saya penulis. Penulis yang dikenal hanya nama pada karyanya. Penulis yang berharap agar karyanya lebih popular dari dirinya. Tetapi saya penulis malas. Kerna itu tulisannya pendek dan kerap di facebook.

Satu blog demi satu blog saya lewati. Kagum dengan Panjang Berjela huraian mereka. Walaupun saya yakin, ada huraiannya yang tidak perlu. Skeptik. Saya tidak pasti adakah saya cemburu. Tetapi hakikatnya, manusia malas membaca benda yang dia tahu. Apatah lagi apabila diberikan 'list' bagaimana untuk menjadi manusia sekian sekian. Saya fobia dengannya.

Saya berborak dengan senior penulis di Manchester.

"Nak hasilkan sesuatu karya hebat, memang perlukan masa. Macam A Samad Said semua tu, berapa lama diorang pendam karya tu. Tulis dan padam entah berapa kali. Akhir sekali baru disebarkan. Baru ada kualiti,"

Ada benarnya. Tetapi saya, jangan katakan pendam, pena pun sudah berhabuk.

Ada orang menulis untuk memenuhi kehendak pembaca, maka karyanya laris seperti goreng pisang panas. Tengok sajalah pada novel novel cinta. Tetapi tidak ramai penulis yang menulis untuk membuat pembaca tertanya dan berfikir seketika. Akhirnya, pembaca kita menjadi manusia yang mencari cinta lembik pada masa yang sama Palestin meraung cinta jihad penuh kekuatan.

Penulis Rajin kita perlukan sentuhan baru. Karyanya perlu ada nilai semangat menegakkan kebenaran. Lebih kreatif dalam menyampaikan. Penulis kita perlu membaca dan menilai. Bukan sekadar mengkritik dengan apa jua rasa di minda dan jiwa. Dan bukan jua hanya meluah rasa yang terpendam di sudut benak sana. Menulis biarlah menyentuh akal pembaca selain jiwanya.

Buat si Penulis Malas. Janganlah syok sendiri dengan hasil tulisan pendek tidak seberapa. Di 'LIKE' panjang berjela. Takut lupa pada yang Esa. Menulis untuk mencari rahmat, bukan menukil ayat keramat.

'LIKE' mungkin bermakna kita cakna, atau kita senang membacanya. 'LIKE' membuatkan penulis menjadi Artis. Semakin lama Artis semakin lupa diri. Tetapi 'SHARE', menjadikan penulis lebih waspada dengan tulisannya. Lebih memperbaiki dan memperbaiki. Niat untuk memberi dengan kalam Rabbi, bukan mencari populariti.

Sentiasalah ber'istighfar' wahai Penulis Malas! Engkau bukan Artis!

Letih membaca? Cuppucino? ^^





Thursday, April 5, 2012

Jaulah Turki 1 : Kembara Memburu Fateh


Menjejak kaki di daerah Sultan Ahmed

25 Mac 2012 - Istanbul.

Sampai di Lapangan Terbang Sabiha Gokcen bersama 11 orang sahabat yang lain, seterusnya menaiki bas ke Taksim (pekan di sekitar Istanbul). Ditipu oleh konduktor bas yang bertugas (mungkin salah faham maksud kami). Jadinya untuk ke Eurasia Hostel berdekatan Sultan Ahmet Mosque (Masjid Biru), kami memilih untuk menaiki teksi. Buat kali pertama dalam hidup, 7 orang disumbat masuk ke dalam satu teksi (termasuk pemandu teksi jadi 7 orang). Cuak. Polis trafik hanya memandang tanpa endah.

Kami menarik nafas lega. Perjalanan hanya 10 minit dan akhirnya kami tiba di hostel dan terus check-in. Berjemaah untuk jamak qasar zohor dan asar, seterusnya bersiap siap keluar untuk bersiar-siar di sekitar kawasan hostel. Akibat sarapan yang terkejar kejar, perut kami memberontak hebat. Di sepanjang laluan tram, kelihatan kedai makan berderat menemani jalan. 20 lira, 10 lira, 12 lira. Mata wang Turki itu tersemat pada papan tanda menu hadapan restoran. Akhirnya, kami jumpa yang paling murah. Sesuai dengan diri yang bergelar pelajar. Kebap Turki Ayam (Tavuk Kebap) menjadi pilihan. Untuk minuman, dengar khabarnya, Turki sangat terkenal dengan Teh Epal. Tidak berfikir panjang, teh epal jadi penghilang rasa dahaga perjalanan.

Terpandang akan balkoni di luar restoran.Sementara menunggu makanan dihidang, hati tergerak menjengah ke luar. Menonton pemandangan inti kota Sultan Ahmet dari balkoni atas. Perlahan lahan saya meninggalkan meja makan ketika yang lain sibuk berborak tentang perihal perjalanan. Subhanallah.

Pemandangan dari luar Masjid Biru

Bunyi loceng tram. Ting! ting! ting!. Manusia berlari lari meninggalkan laluan tram. Masjid Biru dan Aya Sofiya dihujani mentari suria keemasan. Sekali sekala unggas menyanyikan lagu petang sambil sang suria perlahan lahan mahu terlena dari hari yang panjang. Lautan manusia berselesihan. Bersosial dan berurus niaga di setiap pelusuk bumi Sultan Ahmet. Tram diselang seli dengan bas berulang alik di dada jalan. Sekali sekala bunyi anak kecil menangis. Tidak dilupakan si penjual roti bulat di sisi jalan. Kelihatan menarik untuk dirasa namun setelah dicuba rasa oleh seorang teman, hanya rasa tawar katanya. Menoleh ke arah selatan, saya menyaksikan makcik menjual roti ala ala murtabak. Termenung sejenak mengingatkan tanah air sendiri. Melihat sepintas lalu, mata meliar meninggalkan gerai roti itu.

Hari hampir gelap. Kaki berjalan ke laman Masjid Biru. Masuk ke dalam ruang solat. Terkesima. Saya terdiam kaku. Lampu chandeliar menghiasi masjid dengan megah. Ukiran ayat Quran terukair di setiap pelusuk masjid. Saya bergambar sebagai tanda kenangan.

Kenangan di dalam Masjid Biru

Kaki melangkah meninggalkan masjid. Anak tangga demi anak tangga saya susuri. Tatkala sampai ke pintu masuk masjid, disapa oleh wanita tua. Allah! Allah! Kemudia diikuti oleh mulutnya terkumat kamit berbicara dalam bahasa Turki. Tangannya berulang kali menunjuk cara ingin makanan. Saya menyeluk saku. Dalam gelap itu, saya hanya mencapai entah berapa yang ada di poket. Bismillah. Tangan menghulur dalam senyuman. Terus berlalu pergi. Ia pesan seorang teman. Untuk menghilang rasa takutnya miskin bersedekah, apa yang ada di poket, beri dan teruskan berjalan. Berhenti berfikir nak beri berapa. Nanti syaitan membisik terus tak jadi pula.

bersambung...

Sunday, February 26, 2012

Coretan Musafir Sheffield

Stesyen Keretapi Sheffield malam itu lenggang. Mungkin sudah agak lewat barang kali.Saya melihat jam di tangan. Jarum bergerak perlahan diiringi bunyi 'tik' yang sayup sayup hilang dari deria kedengaran. Empat sekawan itu berjalan seiringan. Papan tanda menjadi arah panduan. Sekejap ke kiri dan sekejap ke kanan.

Selesa.Itu sahaja yang dapat saya ungkapkan. Bukan sahaja bersih, bahkan saya terkesima dengan ukiran di stesyen keretapi Sheffield ini.Klasik!

Kaki melangkah keluar. Ah.Kali ini bunyi deru air pula buat saya terpesona. Dengan air pancut dan hiasan jatuh air di kanan serta lampu biru bergemerlapan. Ia mengkagumkan. Subhanallah.

Dalam kesejukkan, kami berempat duduk di tembok berdekatan. Di samping kami sepasang merpati yang sedang bermesra-mesraan. Kami tidak mengendahkan mereka.

"Siapa ambil kita ni Din?" tanya saya kepada ketua rombongan. Beg yang digalas di bahu mula terasa berat. Angin semilir bertiup sejuk.Sekali sekala tubuh menggeletar.

"Asyandi."

Tatkala disebut nama itu. Saya tersenyum sendiri. Orang Sabah yang ramah itu. Senyum sentiasa terukir di wajahnya. Terimbau kenangan kami berlawan madah di bumi Conventry sambil sambil ice blended mocha dihirup. Ukhuwwah terikat kerana minat yang sama. Hebat sungguh percaturan Allah untuk pertemuan ini. Kami berkongsi minat yang sama rupanya. Bermadah kata...Alhamdulillah.








Wednesday, February 22, 2012

Motivasi Wuduk

Sejuk. Udara dingin itu menghampar insan yang sedang lena dibawah selimut biru. Matanya terasa berat sekali.Selimut yang tebal itu terasa mengikat dirinya pada empuknya katil.

"Matttt! Bangun subuh!" seru rakan sebilik.

Dia terus mengeliat liat di bawah selimut keronyok.Meregang urat-urat badan yang kendur.Lantas bangun dan duduk di sisi katil.Digosok-gosok matanya yang tidak gatal.Lampu putih bilik itu mula menusuk retina matanya.

"Dah pukul berapa?" tanya dia dalam sedikit mamai.

"6.40 pagi." sahut si rakan. Sahabatnya itu sedang menghampar sejudah usang merah.Bersedia untuk menunaikan solat subuh.

"Tunggu aku kejap.Nak pi amik wuduk,"

Tubuhnya menggeletar tatkala bilik mandi yang tidak dipasang pemanas, berkumpul zarah dingin yang melanggar-langgar tubuhnya yang kurus. Air dibuka kecil. Sentiasa terngiang ngiang coretan ustaz di blog. "Di sungai pun ada pembaziran ya Rasulullah? Ya.Cukuplah jika ia lebih dari keperluan,maka ia dikira pembaziran." Siapa sangka, dalam ibadah pun timbul pembaziran. Bukan air yang dibazir itu yang dirisaukan, tapi hati insan yang tersemat rasa tidak mengapa culas dalam pembaziran.



"Berwuduk je.Apa yang nak dikisahkan? Nama pun nak membasuh anggota badan.Kenalah lebih sikit.Baru bersih!"

Air itu sifatnya mengalir. Hatta walau sebutir, ia tetap akan mengalir sepanjang laluan jika tidak dihalang maranya. Kalau sebutir sudah seperti itu, maka cukuplah sekadar hirupan air untuk setiap anggota wuduk. Kalau duit kita boleh berkira walau sepuluh sen, kalau sikap jangan dilupa walau seketika. Membazir bukan amalan beragama!

Muka dibasuh biarlah padanya ada doa mengiringi keampunan dosa mata. Kalau satu dosa terkesan satu kotoran pada mata, takut-takut lama-lama ditarik nikmat menjadi buta.

Tangan dibasuh biar disulam bicara ampun pada yang Esa. Banyak guna tangan untuk perkara tak perlu. Berchatting lebih dari menulis kalam ilmu?

Telinga diusap basah. Pesan pada diri, bukan hak telinga keatas suara yang dusta dan khabar yang belum tahu sahihnya. Bukan hak telinga selain mendengar zikir lebih dari nyanyian manusia.

Kaki jua. Engkau fikirkanlah sendiri.

Alhamdulillah. Kalau wuduk sekadar wuduk, maka tiada apa melainkan bersih anggota. Tetapi wuduk dengan niat dan peringatan, ia membersihkan bakteria hati yang bermaharajalela.

Allahuakbar! Takbir diangkat.Bergugurlah dosa.

Kucing pun tahu untuk tak membazir!

Monday, February 13, 2012

Ar Rahman- Berprinsip Dalam Kehidupan



Kita selalu "take for granted". Yang ada dihadapan mata tidak pernah diendahkan.Yang tiada itu dicari dan sentiasa ingin diminta pencerahan.

Boleh dikatakan lebih daripada satu hadis dan ayat Quran kita akan jumpa setiap hari sama ada di facebook, twitter, atau blog-blog dakwah umum terbuka seperti iluvislam, saifulislam, drmaza dan sebagainya. Namun, sejauh mana kalimah-kalimah hebat ini kita duduk dan renung isi tersurat dan tersiratnya? Kalau di bangku sekolah dahulu, penat lelah guru Bahasa Melayu mengajar kita untuk memahami sajak dan syair dan kadangkala perumpamaan. Malangnya, ketika mana kita melihat ayat Quran,yang hadir di kepala hanyalah apa yang tersurat.Yang tersirat hilang entah kemana, mungkin mati bersama malas untuk bersusah payah.

Secara jujurnya saya banyak memikirkan dengan mendalam tentang ayat Quran dan hadis dan saya temui pelbagai hubungan antara satu keadaan kepada satu keadaan yang lain dan setiap satunya memberi pencerahan kepada saya tentang makna sebuah kehidupan.Namun, ilmu yang sedikit tatkala bukan Bahasa Arab,Quran Sunnah atau Hadis yang menjadi kursus pilihan, maka saya bukanlah ahli yang terbaik untuk memberikan perkongsian. *ini adalah statement penting dalam artikel ini.

Ar Rahman - Air Laut Yang Tetap Pada Pendirian

[18]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?
[19]
Ia biarkan air dua laut (yang masin dan yang tawar) mengalir, sedang keduanya pula bertemu;
[20]
Di antara keduanya ada penyekat yang memisahkannya, masing-masing tidak melampaui sempadannya;

Surah Ar-Rahman ayat 18-20

Sahabat yang dirahmati Allah sekalian, ketika mana kita berbeza pendapat dalam banyak hal dan perkara, semuanya atas takdir Allah yang membesarkan kita dalam berbeza keadaan dan persekitaran.Dahulu kita mungkin lali dengan perkataan seperti "persekitaran akan mencorakkan gaya pemikiran" tetapi itulah hakikatnya. Dibesarkan dikalangan ustaz dan ustazah takkan sama dengan dibesarkan oleh seorang ahli muzik dan ahli hisab. Apatah lagi contoh yang lebih besar seperti dilahirkan dalam keluarga muslim dan bukan muslim.

Sedar atau tidak,perbezaan itu satu rahmat.Ar Rahman.Yang Maha Pengasih.Allah letakkan perbezaan air laut yang bertemu pada Surah yang disebut sebagai Ar Rahman! Saya memikirkan berkemungkinan Allah meletakkan perumpamaan dua laut yang bertemu itu ibarat dua aliran pemikiran. Boleh jadi ia juga 2 perbezaan pendapat.

Dan ketika mana dua manusia ingin menyatakan sesuatu cadangan atau buah fikir , maka sudah tentu pada mereka punya pendirian. Pendirian inilah yang kita mahukan. Menjadi seorang Muslim dan mukmin, dimanakah pendirian kita? Maka ayat 20,ketika mana Allah mengatakan ada penyekat yang memisahkan, ia adalah satu peringatan kepada kita bahawa jangan dicampurkan yang Hak dan Kebatilan ketika mana berbahas atau melalui sebuah perdebatan.

Boleh jadi manusia berdebat dengan emosi, boleh jadi dengan rasional akal. Maka walau apa pun asas perdebatan itu, namun perlu diingat bahawa jangan berlebih-lebihan sehingga rahmatnya perbezaan bertukar menjadi kejinya perselisihan. Kerana syaitan itu sentiasa ditengah-tengah,melaga lagakan dua insan!

Dan pada ayat 20 di pengakhiran ayat, Allah menyatakan 'masing-masing tidak melampaui batasnya'. Dalam pemikiran saya yang kerdil dalam ilmu bahasa ini, saya hanya dapat memikirkan hikmah pada ayat 'tidak melampaui batas'. Maka bersederhanalah. Tidak kira dalam berbahas atau apa jua aspek kehidupan. Islam itu sederhana. Tidaklah ia berlebih lebih sehingga sampai kepada pembaziran dan tidak pula sangat kurang sehingga istilah kedekut menjadi sandaran.

Jadilah seperti ikan di laut masin. Walau seluruh hidupnya dihabiskan pada kemasinan, namun tidak pula ia masin ketika mana dimakan manusia yang kelaparan. Prinsip biar teguh di dalam, namun jangan dilupa meraikan perbezaan pandangan.

Astaghfirullah.Semoga Allah mengampunkan insan yang kerdil ini.


Monday, January 30, 2012

Setia Menunggu


Oh Tuhan, seandainya telah Kau catatkan
Dia milikku, tercipta untuk diriku
Satukanlah hatinya dengan hatiku
Titipkanlah kebahagiaan

Ya Allah, ku mohon
Apa yang telah Kau takdirkan
Ku harap dia adalah yang terbaik buatku
Kerana Engkau tahu segala isi hatiku
Pelihara daku dari kemurkaanMu

Ya Tuhanku, yang Maha Pemurah
Beri kekuatan jua harapan
Membina diri yang lesu tak bermaya
Semaikan setulus kasih di jiwa

Ku pasrah kepadaMu
Kurniakanlah aku
Pasangan yang beriman
Bisa menemani aku
Supaya ku dan dia
Dapat melayar bahtera
Ke muara cinta yang Engkau redhai

Ya Tuhanku, yang Maha Pengasih
Engkau sahaja pemeliharaku
Dengarkan rintihan hambaMu ini
Jangan Engkau biarkan ku sendiri

Agarku bisa bahagia
Walau tanpa bersamanya
Gantikanlah yang hilang
Tumbuhkan yang telah patah
Ku inginkan bahagia
Di dunia dan akhirat
PadaMu Tuhan ku mohon segala

p/s:Aku setia menunggu.

Friday, January 27, 2012

Penampilan Seiring Akhlak



Apabila kita berbicara tentang memuji dan pujian,pasti ramai tidak mengendahkannya.Ia adalah sifat semulajadi manusia untuk memuji yang disukai dan mengeji yang dibenci.Apalah untungnya memuji perkara yang dikeji,sedangkan Allah jua membenci orang yang menzalimi.

Manusia suka dipuji,meskipun manusia kadang kala tidak lepas melakukan dosa yang dirinya sendiri benci.Sama ada soleh atau tidak soleh.Sama ada cantik atau tidak cantik.Hakikatnya manusia suka diberikan penghargaan dan ingin kehadirannya dirasai.

Kerana rasa ingin dihargai,kadangkala kita cuba mengubah apa yang ada pada diri.Rambut yang hitam diwarnakan perang.Mata yang coklat di'contact lens'kan dengan warna biru.Tidak berkecuali cuba tampil dengan pakaian yang pelik dari orang lain.Semuanya untuk mendapatkan perhatian.Semuanya kerana fitrah manusia suka untuk diberi penghargaan.

"Awak ni cantiklah.Macam bulan," kata si suami pada isteri.

"Abang kalau pakai baju warna biru nampak lagi hansem mak rasa," puji si ibu pada anaknya.

Kerana itu,menjaga penampilan penting bagi setiap makhluk bergelar manusia.Saya yakin tidak ada larangan dalam Islam tentang berfesyen.Cuma Islam memberikan garis panduan dalam berpakaian dan berhias diri.Menutup aurat misalnya.

Cuma kadangkala sama ada kita perasan atau tidak,kadangkala baju yang kita ada lebih dari apa yang kita cukupi.Setahun tidak akan lari dari 3 4 helai baju.Saya sendiri mengakuinya.

Kadangkala bila ditanya diri,sebenarnya kita lebihnya orang memuji 'hati' lebih daripada wajah dan baju.

Ya.Ia adalah akhlak.Tidak perlu baju mahal,kerana pengemis yang ikhlas membantu anak yatim lebih dihargai disisi Allah.

Namun,jika akhlak dan penampilan itu selari,bukankah itu yang terbaik?

Tidak dinafikan,saya juga suka berfesyen.Memakai pakaian yang baru.Namun,berbelanjalah cukup sekadar untuk bersyukur.Jangan berlebih-lebih berbelanja takut syukur bertukar kufur! Semua ini pesan saya buat diri.

*Baju yang penulis berminat untuk memiliki.Harapnya turun harga akhir musim sejuk nanti. ^^



Ooh.Link dibawah untuk muslimah.Semoga bermanfaat. =)

http://www.youtube.com/watch?v=VFEchd05NtI

Wednesday, January 18, 2012

Pengawas : Si Polis Daie'

"Apa tugas polis? Menangkap perompak.Lagi? Menerima laporan salah laku atau aduan.Lagi? Tembak orang pun termasuk ke?"

"Bila perlu mungkin......."

"Apa persamaan semua tugas-tugas polis? Menegakkan yang hak,menghukum yang batil."

"Seronok ke jadi polis? Bukan orang takut dengan polis ke? Tak nak la jadi polis.Nanti orang tak nak kawan,"

"Tapi kalau kamu takut pada polis, dan takut nak jadi polis.Siapa pula nak tegakkan kebenaran?" hmmm

"Katakan ada seorang polis.Dia kalau jumpa orang buat salah,dia cakap baik-baik.Dia bagi salam.Dia tanya nama kamu.Dia panggil kamu dengan panggilan yang kamu rasa senang dengannya. Dia katakan yang kalau kamu hormat peraturan,bermakna kamu hormat hak orang lain.Sebab orang lain boleh hormat peraturan.Kamu rasa dia menakutkan tak?"

"Mestilah tak takut.Saya tahu saya manusia.Kadang kadang saya betul.Kadang-kadang saya salah.Kadang-kadang orang lain tegur saya,kadang-kadang saya tegur orang lain.Itu memang hakikat manusia kan.Pelupa."

Si Polis Daie'

"Mesejnya biar rabbani,pendekatannya biar manusiawi"

"Kalau kamu polis,kamu kena tunjukkan akhlak yang baik.Kamu tak terima rasuah.Kamu mesti tunjukkan yang kamu takkan langgar peraturan.Perbaiki akhlak.Hadirkan pada mata mereka yang kamu polis yang baik dan menjaga hak manusia.Kamu bukan pembawa bala sehingga orang tak nak kawan dengan kamu."

"Tapi,ramai kawan-kawan saya jadi polis,tapi orang tak suka kat dia.Jadi geng kerajaan(guru) katanya.Kami rakyat ni pembangkang.Mana boleh sama kepala."

"Meskipun Rasulullah di pihak kerajaan.Rasulullah tetap memaafkan pembangkang.Rasulullah lindungi pembangkang.Rasulullah di maki dan di keji.Tetapi kalau ditanya kepada mereka,siapakah orang yang paling jujur pernah kamu kenal? Mereka akan jawab.Al Amin.Muhammad.

"Orang rasa tak suka pada kita,itu biasa.Tapi jika akhlak kita gred A seperti result exam kita,orang akan tetap cemburu tapi pada masa sama gembira ada kawan seperti kita"

Kata Allah dalam Quran,

"dan tegurlah mereka dengan hikmah dan kebijaksaanaan.."

"Hikmah hanya datang dengan ilmu.Kerana ada ilmu maka ada tahu.Manusia ni sebenarnya macam mana? Kenapa diorang tak suka orang lebih muda tegur mereka? Lelaki ni sebenarnya macam mana.Apa yang mereka fikir.Apa yang mereka kuat.Dimana kelemahan mereka.Wanita itu makhluk apa.Di mana kekuatan dan kelemahan dia."

"Kalau kamu faham manusia dengan tahu itu.Selepas itu,dakwah bil hikmah itu baru akan terhasil."

"Jika tidak,ia akan terus dengan slogan bil hikmah! Tetapi perkara yang sama masih berlaku,"

"Abang,kalau rasuah polis tak boleh.Tapi kalau polis rasuah pelaku salah boleh tak?"

"Sangat digalakkan! Abang dulu selalu belanja pelaku salah.Lepas tu bila abang dah baik dengan dia abang tegur la dia kalau dia buat salah.Sengih-sengih dia lepas tu bila abang tegur terus tarik baju masuk dalam seluar,"

"Hahaha.Bagus jugak idea tu.Tak boleh rasuah polis,rasuah pelaku salah ye dak?"

* Ini hanyalah pengalaman si penulis.Tidak bermakna penulis menyokong mana-mana parti,pembangkang kerajaan atau sebagainya. ^^











Saturday, January 14, 2012

Syarat Sah Kahwin Bukan Cinta

"Entah la Falah.Aku nak kawen masa belajar tu memang nak.Tapi calonnya tiada." rungut si Soleh.

"Alah,engkau je beralasan.Punya la ramai muslimah kat dunia ni,kau kata tak da calon.Ke kau yang memilih sangat? Dulu aku cadangkan muslimah seberang laut tu kau tak nak.Itulah.Inilah.Bukan muslimah-muslimah tu yang tak sesuai dengan kau.Engkau tu yang tak sesuai dengan semua orang," Falah membalas.Mukanya sedikit mencuka.Mungkin terkilan dengan si Soleh yang tidak menghargai cadangannya.

"Alah Falah.Aku bukan tak nak.Cuma aku tak da perasaan kat dia.Macam mana la nanti aku nak bercinta.Kalau tengok muka pun hati aku tak rasa suka."

"Ok.Serius dengan aku.Sorang pun kau tak pernah jatuh cinta ke?" Bersungguh-sungguh sahabatnya itu bertanya.

"Apa maksud kau jatuh cinta? Suka tu ada la.Suka tengok wajah muslimah yang bersih,tudung labuh,cakap sopan santun atau senang cakap,sejuk la mata memandang."

"Kau nak kawen tapi tak pernah dan tak nak jatuh cinta.Pelik la kau ni."

Soleh bangun bergerak ke rak bukunya.Dicapai sebuah buku berwarna merah bersama tulisannya yang berwarna putih.Kelihatan buku itu sudah lusuh.Warna kertasnya sudah ada tanda-tanda kekuningan.

"Cinta itu pengorbanan.Namun tak semua pengorbanan itu terselit rasa cinta."

"Ah kau.Tak habis habis nak bermadah." rungut si Falah. Bosan dia dengan si Soleh yang jiwang karat setiap malam itu.

"Antara jatuh cinta dan bangun cinta,
Saya pilih yang kedua...

[Intisari from the writings of Salm A. Fillah]

"Ada beza ke jatuh cinta dengan bangun cinta? Sama je bunyinya."

"Kalau aku.Aku pun akan pilih yang kedua.Eh,mestilah ada beza.Jatuh itu kan menyakitkan.Jatuh itu selalu meninggalkan kesan.Kau tengoklah berapa ramai orang tak siuman masa jatuh cinta.Akhirnya,si perempuan maruah tergadai.Si lelaki hilang entah ke mana.Anak yang lahir tidak berbapa,dibakar pula.Gila!"

Soleh mengeluh.Digaru-garu kepalanya yang tidak gatal.

Syarat kahwin bukan cinta.

Syarat sah kahwin bukan kena jatuh cinta.Islam tidak pernah menyatakannya.Hatta cinta itu sendiri subjektif.Bagaimana hendak dikatakan seseorang itu sudah jatuh cinta?

Kata orang tua-tua, "makan tak kenyang,tidur tak lena"

Adakah yang cuba digambarkan ialah hilang kewarasan?

Untuk itu,cukuplah untuk mengahwini perlu ada rasa suka.Perlu sedap untuk dilihat di mata.Nabi sendiri menyuruh sahabat yang ingin berumahtangga melihat pasangannya sebelum berkahwin.Ditenung.Supaya timbul rasa sayang dan sedap memandang.

Cinta itu perlu romantis? BENAR.Itulah dia.Cinta itu perlu ada romantis.Berbual manja.Bergelak ketawa.Memujuk dan dipujuk.

Namun,untuk ber'romantis' tanpa ikatan yang sah,itu bukan satu rahmat tapi satu bala.Syaitan yang mengikatnya bukan lagi akad.

Jatuh cinta ibarat bermain lumba kereta tanpa ada insuran kereta.Masing-masing saling memberikan yang terbaik.Jantung berdegup kencang ibarat enjin kereta yang berderum.Tetapi apabila sekali berlanggar antara satu sama lain.Tiada insuran untuk mengendalikannya.Masing-masing mengherdik.Masing-masing menuding jari.Manis berlumba,bertukar pahit mencuka.

Ketika jatuh cinta.Semuanya indah.Kerana apabila semuanya indah,maka ia bukanlah dunia.Masing-masing menipu dan ditipu dengan kebaikan masing-masing.Yang masam dikata manis,yang hodoh bertukar cantik.Ditipu dan menipu.

BANGUNKAN CINTA

Bangunkan cinta itu ibarat kanak-kanak bermain-main.Berlari-lari dan berkejaran.Namun,kadangkala bergaduh dan bertengkar.Si ayah meleraikannya.

Begitu juga bangunan cinta.Yang manisnya pasti ada.Yang pahitnya pasti ada.Tetapi yang akan menjaga keharmoniannya adalah atas dasar tanggungjawab membawa sebuah keluarga.Tanggungjawab yang disandarkan pada agama.Harmoni kerana yang memegangnya ialah Tuhan yang Esa.

Bangunkan cinta selepas kahwin.Senyum pun pahala.Gaduh dan saling memujuk pun pahala.Beromantis tiada batasnya.

Jatuh cinta.Senyum meleret pun dosa.Saling memujuk pun dosa.Beromantis pula punya batasnya.

Bangun cinta atau jatuh cinta?

Dalam mencari pasangan hidup, Rasulullah s.a.w bersabda:

Seorang wanita dikahwini kerana empat perkara ;kerana hartanya, kerana kecantikannya, kerana nasab keturunannya dan kerana agamanya; kahwinilah wanita yang baik pegangan agamanya, kamu akan mendapat ketenangan.

(Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)


"Syarat sah kahwin bukan cinta.Tetapi memikul tanggungjawab sebagai manusia bernama dewasa."

(tintaibnumuslim)















There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts