Tuesday, May 31, 2011

Berteman Dalam Kerinduan

Bismillah

Bersyukur dengan nikmat lapang yang Allah beri. 7 hari mendatang maka tamatlah kisah cerita kehidupan sebagai pelajar asasi. Paper 1 physic bakal menjadi taruhan sebagai salah satu penyumbang A dalam subjek physics yang cukup digemari.

Namun entri kali ini bukan untuk mengupdate status diri apatah lagi mencari populariti. cukuplah saya katakan hati saya berbisik bahawa saya bakal rindukan kolej ini. Rindukan biah Islam yang mendidik, rindukan biah manusia berwajah barat yang membuka mata untuk lebih celik tentang dunia yang semakin pelik.

Kisah awal kehidupan di sini,mungkin lebih syadid diri ini.Lebih menjaga menjaga percakapannya dan lebih menjaga pergaulannya. Semenjak mengenali insan bernama teman, pandangan itu mula berubah.Mula melihat Islam dicelah-celah watak barat.Melihat Islam dicelah-celah manusia keliru erti kebebasan.

Aku menghargai insan bernama sahabat.Sahabatku di waktu kecil mengajarku erti belajar mengenal manusia tanpa ada prejudgement terhadap manusia.alangkah indah.aku tidak memilih kawan sewaktu kecil.Bersihnya sangkaan ketika itu.

Aku menghargai insan bernama sahabat di SMK Gombak Setia,kerana hadir mereka membuat aku tertawa.Membuat aku kenal erti sekolah menengah biasa. Erti cabaran menjadi seorang pelajar sekolah harian walau 7 bulan tetapi ia penuh dengan ujian dan pengajaran dari Tuhan.

Aku menghargai insan bernama sahabat di SBPIKP kerana disitu lidahku hilang perkataan E dan diganti perkataan A. Aku terkenang sahabat seperjuangan dalam menempuh hidup berdisiplin kerana merekalah cermin.dan aku cermin bagi mereka.

Aku menghargai seorang insan bernama sahabat di Kolej Matrikulasi Penang. Walau perkenalan hanya sebulan lebih tetapi ku ikhlaskan diri menjadi teman dan sahabat terpilih. Meski aku lupa menghubungi bukan bermakna aku tidak merindui.Cuma ku kirimkan doa untuk semua sahabat yang pernah kenal pada diri yang rendah ini.

Aku menghargai insan bernama sahabat di Kolej Yayasab UEM ini kerana hadir mereka mengubah sistem pandang ku pada kehidupan realiti. Mengajarku hidup untuk berdikari dan mengajar berdakwah dengan cara terbuka dan lebih berisi. Kadang-kadang hidup ini seperti cerita drama, kita bayangkan yang indah-indah pengakhiran dan jalan ceritanya.Namun, dari masa ke semasa muncul watak-watak manusia yang kita tidak pernah kenal nama mereka. Membantu mungkin bukan pada kata tetapi pada doa yang terus dibaca. Membantu bukan pada harta dan wang semata tetapi pada kata-kata cakna yang membakar semangat membara.

Kepada mereka yang ikhlas dan sabar membaca, tegurlah aku walau di mana jua.Kerana aku rindu untuk saling berbicara.Aku rindu teguran yang membina. Aku rindu untuk kenal semua insan bernama manusia. Jangan prasangka pada wajahku yg serius sentiasa,kerana dalam hati punya rasa untuk berukhuwaah selamanya..


"Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu)."
Al Hujurat ayat 13

Semoga bertaqwa dalam persahabat kita.^^

Thursday, May 19, 2011

Erti Kata Diuji dan Tawakkal

“Allah itu Maha Mengetahui sedangkan kau tidak,” kata sahabat saya kepada saya. Seorang demi seorang cuba memujuk tatkala peperiksaan kertas 3 matematik saya gagal untuk menyiapkannya.

Saya bertawakkal kerana saya tahu saya sudah berusaha. Sekuatnya dan semahu hati saya. Walaubagaimanapun, kalau mengikut hukum sunnatullah, saya tahu dengan 2 soalan besar yang saya tidak sempat siapkan itu akan menjadi sebab saya berkemungkinan tidak berpeluang mendapat A apatah lagi A*.

Tawakkal. Tawakkal bagi saya bermaksud menerima apa sahaja yang telah dia tetapkan dan percaya bahawa apa sahaja yang Tuhan itu tetapkan, itulah yang terbaik. Bukankah Allah sebaik-baik perancang?

“Adakah dengan kau nanti dapat pergi ke UK kau akan berjaya di sana? Kau pasti? Kau rasa kau bersedia dan iman kau kuat untuk kau ke sana? Bagaimana kalau Allah jadikan musibah di Negara UK waktu kau belajar di sana?” Hati saya terus bermain kata yang menganggu akal yg bertindak sebagai menterinya.

Adakah bertawakkal bermaksud saya tak layak untuk bersedih dan kecewa? Ya, saya mengaku saya sangat kecewa. Kecewa dengan sikap saya dan kecewa dengan diri sendiri.

Saya rajin untuk memberi motivasi pada orang lain tapi saya gagal untuk memotivasikan diri saya.

Kadang-kadang saya rasa saya menjadi fitnah pada agama.Mana tidaknya, saya ‘golongan budak surau’ (bukan golongan eksklusif), yang berpegang pada agama tetapi tidak mampu berjaya dalam akademik. Tetapi mereka-mereka yang jarang nak nampak solat berjemaah di surau boleh je dapat A* dan A.

Adakah Islam itu agama yang lemah? Tidak! Tetapi sayalah yang lemah. Islam itu sudah sempurna dan yang paling tinggi.

Saya menangis di bahu ilahi.Saya bercerita pada teman-teman. Saya duduk bermain bersama sahabat-sahabat tanpa saya memegang buku untuk seharian. Kerana saya berhak untuk lakukan itu. Menenangkan hati yang menjadi raja dan mengusutkan akal yang menjadi menterinya.

Munir membuka Al Quran kepada saya. “Sabarlah nan.Cuba kau baca ayat ini,”

“Dan sesiapa yang bertakwa kepada Allah,nescaya Allah akan mengadakannya jalan keluar.Serta memberikannya rezki dari jalan yang tidak disangka-sangkakannya.Dan ingatlah sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya. Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Alalh telah pun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya setiap sesuatu.” At-Talaaq ayat 2-3.

Ayat ini mengingatkan saya pada sejarah hidup saya yang saya coretkan sebelum ini. “Rezki Yang Tak Disangka-sangka.”

Kalau ramai manusia diberi kebijaksanaan untuk menuntut ilmu wahai Tuhan, jadikanlah aku bijaksana seperti dalam hadis nabi. Manusia yang paling bijak ialah manusia yang bersedia untuk menghadapi hari kematian.Itulah manusia yang paling bijaksana. Cukuplah hadis dan ayat At-Thalaq itu memujuk saya.

“Ya Allah, aku redha ditempatkan di mana sahaja di muka bumiMu ini, asalkan pengakhiranku adalah syurga..Dengan Nama Allah, aku bertawakkal kepadaMu.”

Monday, May 16, 2011

MASA ITU TIADA TITIK NOKTAH.

Bismillah.

Ketika orang lain sibuk mengulangkaji pelajaran untuk menghadapi peperiksaan, saya juga merasa gementar kerana belum sepenuhnya bersedia untuk mengakhiri detik-detik terakhir di kolej ini dengan final exam A level. Sungguh, saya melihat kesuntukkan masa di mana-mana saja saya berada. Ketika makan,berbual dengan sahabat-sahabat, hatta ketika mendengar tazkirah di surau!

Hadir dalam fikiran saya bahawa manusia yang tidak pernah sibuk hanyalah mereka yang berada 3 kaki di bawah tanah sana!

“Aku tak study lagi la Alim. Sori la. Aku rasa aku tak dapat nak datang ceramah malam ni,” kata Ahmad pada Alim yang mengajaknya ke surau.

“Malas la nak solat kat surau. Amik masa. Kalau kau jalan dari bilik ke surau, aku dah habis baca satu topik ekonomi dah,” kata seorang sahabat yang beralasan.

Yang peliknya manusia pada hari ini ada masa untuk berfacebook tetapi tidak ada masa untuk Allah?

Masa semakin hari semakin suntuk. Semakin sedikit ruang kita untuk berkongsi kebaikan dan semakin sedikit untuk berkongsi ilmu Tuhan.

Tetapi kita semakin beralasan. Dari sehari hingga sehari. Dari sebulan hingga sebulan. Sehinggalah datang saat nikmat ditarik Tuhan, barulah mula meraba mencari asas pegangan.

Hukum melayari internet? BerChatting? BerFacebook?BerTwitter? Saya tidak mengatakan salah apatah lagi haram untuk menggunakan semua medium ini.

“Semua perbuatan ibadah adalah haram selagi mana tidak ada dalil yang menghalalkannya. Dan semua aktiviti kehidupan adalah halal selagi mana tidak ada dalil yang mengharamkannya.”

Gunakan medium-medium ini dengan niat untuk memberi mudah-mudahan ia menambah saham kita di akhirat nanti dan elakkanlah diguna untuk memenuhi kepuasan diri kerana kelak akan disoal Allah di hari penghakiman nanti.

Akhir kata, bak kata Mawi, “World, world juga. Akhirat jangan lupa!”

salam nasihah^^
There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts