Sunday, April 29, 2012

BERSIHkan Yang Patut

pemBERSIHan Satu


kalau anda join BERSIH, lalu anda tidak buang sampah dan pukul orang, anda tak perlu rasa bersalah bila orang kutuk BERSIH secara umum. Sebab mereka kutuk orang PENGOTOR dalam BERSIH tu. Macam kutuk parti la.Kalau anda jadi pemimpin yang adil dalam parti tu, tak payah rasa emosi bila orang kutuk parti anda. Kerana hakikatnya mereka kutuk pemimpin ZALIM dalam parti anda. Manusia nak jaga manusia, mana mampu! Sekalipun Allah yang larang dalam Al Quran, berapa ramai orang berbuat tidak endah? Inikan manusia sesama manusia. *Akhirat wujud kerana mahkamah dunia tiadanya keadilan.


pemBERSIHan Dua


oh ya.kalau ayah anda seorang POLIS yang baik, anda sepatutnya berbangga. Yang dibenci dan dikritik ialah POLIS yang zalim dan tidak sabar. Kerana kalau polis itu bernama Hannan,dia tetap Polis bersih bernama Hannan. Dia bukan polis tidak bersih bernama Si Fulan. *syok sendiri apa ntah. Astaghfirullah. I hope u get my point. ^^


pemBERSIHan Tiga


Maksud saya, berhentilah berkata secara general. Berhenti berkata POLIS semuanya zalim. Dan berhentilah berkata manusia BERSIH tu semua pengotor. Kerana sekali anda kata begitu, bayangkan betapa ramai manusia yang akan terasa hati. Anda berdosa agak-agak dengan berapa ribu orang yang tidak PENGOTOR dan TIDAK ZALIM tu?


pemBERSIHan Empat


Oh ya.Belajarlah memuji orang lain pula. Belajarlah menasihati orang yang buat zalim yang dekat dengan kita. Mengutuk hantu yang tidak nampak tidak membuahkan hasil yang apa apa. Hakikatnya, semakin ramai yang terasa. Itulah kata pepatah, gajah depan mata tak nampak, kuman di seberang laut nampak. Anak anda sempurna tak solat hari ini? Ayah anda? mak? tok wan? kucing anda? Sama sama baiki akhlak kita. Ibadah kita. Insyaallah


pemBERSIHan Lima

Dan point terakhir saya. Terus menerus mengutuk orang lain, hakikatnya mengutuk diri sendiri. Kerana mengutuk orang lain hanya menambah musuh, bukan menambah kawan. Allah jadikan manusia, untuk berkenalan dan bersahabat. Jangan duk sibuk tak puas hati sambil tambah musuh. Sibukkanlah memuji kebaikan untuk tambah kawan.


Seronok demo di sini. Polis siap tolong tunjuk jalan dan protect kawasan tu. Hari yang sama, ada sekumpulan manusia pun berdemo. Tapi kaler Oren. Mari murnikan demonstrasi. ^^

Friday, April 13, 2012

Dia si Penulis Malas, bukan Artis.



"Penulis ke kau ni hannan? Blog pun dah naik sarang labah labah." Saya bermonolog sendirian. Melihat blog yang terbengkalai untuk tempoh yang lama. Banyak yang ingin dicoretkan. Ditambah dengan kepulangan dari bumi Fateh, seribu satu kisah ingin saya coretkan. Kadangkala rasa ingin ber'video' blog seperti Mad Lutfi kerana ia lebih cepat dan mudah. Tetapi saya bukan artis. Saya penulis. Penulis yang dikenal hanya nama pada karyanya. Penulis yang berharap agar karyanya lebih popular dari dirinya. Tetapi saya penulis malas. Kerna itu tulisannya pendek dan kerap di facebook.

Satu blog demi satu blog saya lewati. Kagum dengan Panjang Berjela huraian mereka. Walaupun saya yakin, ada huraiannya yang tidak perlu. Skeptik. Saya tidak pasti adakah saya cemburu. Tetapi hakikatnya, manusia malas membaca benda yang dia tahu. Apatah lagi apabila diberikan 'list' bagaimana untuk menjadi manusia sekian sekian. Saya fobia dengannya.

Saya berborak dengan senior penulis di Manchester.

"Nak hasilkan sesuatu karya hebat, memang perlukan masa. Macam A Samad Said semua tu, berapa lama diorang pendam karya tu. Tulis dan padam entah berapa kali. Akhir sekali baru disebarkan. Baru ada kualiti,"

Ada benarnya. Tetapi saya, jangan katakan pendam, pena pun sudah berhabuk.

Ada orang menulis untuk memenuhi kehendak pembaca, maka karyanya laris seperti goreng pisang panas. Tengok sajalah pada novel novel cinta. Tetapi tidak ramai penulis yang menulis untuk membuat pembaca tertanya dan berfikir seketika. Akhirnya, pembaca kita menjadi manusia yang mencari cinta lembik pada masa yang sama Palestin meraung cinta jihad penuh kekuatan.

Penulis Rajin kita perlukan sentuhan baru. Karyanya perlu ada nilai semangat menegakkan kebenaran. Lebih kreatif dalam menyampaikan. Penulis kita perlu membaca dan menilai. Bukan sekadar mengkritik dengan apa jua rasa di minda dan jiwa. Dan bukan jua hanya meluah rasa yang terpendam di sudut benak sana. Menulis biarlah menyentuh akal pembaca selain jiwanya.

Buat si Penulis Malas. Janganlah syok sendiri dengan hasil tulisan pendek tidak seberapa. Di 'LIKE' panjang berjela. Takut lupa pada yang Esa. Menulis untuk mencari rahmat, bukan menukil ayat keramat.

'LIKE' mungkin bermakna kita cakna, atau kita senang membacanya. 'LIKE' membuatkan penulis menjadi Artis. Semakin lama Artis semakin lupa diri. Tetapi 'SHARE', menjadikan penulis lebih waspada dengan tulisannya. Lebih memperbaiki dan memperbaiki. Niat untuk memberi dengan kalam Rabbi, bukan mencari populariti.

Sentiasalah ber'istighfar' wahai Penulis Malas! Engkau bukan Artis!

Letih membaca? Cuppucino? ^^





Dia si Penulis Malas, bukan Artis.



"Penulis ke kau ni hannan? Blog pun dah naik sarang labah labah." Saya bermonolog sendirian. Melihat blog yang terbengkalai untuk tempoh yang lama. Banyak yang ingin dicoretkan. Ditambah dengan kepulangan dari bumi Fateh, seribu satu kisah ingin saya coretkan. Kadangkala rasa ingin ber'video' blog seperti Mad Lutfi kerana ia lebih cepat dan mudah. Tetapi saya bukan artis. Saya penulis. Penulis yang dikenal hanya nama pada karyanya. Penulis yang berharap agar karyanya lebih popular dari dirinya. Tetapi saya penulis malas. Kerna itu tulisannya pendek dan kerap di facebook.

Satu blog demi satu blog saya lewati. Kagum dengan Panjang Berjela huraian mereka. Walaupun saya yakin, ada huraiannya yang tidak perlu. Skeptik. Saya tidak pasti adakah saya cemburu. Tetapi hakikatnya, manusia malas membaca benda yang dia tahu. Apatah lagi apabila diberikan 'list' bagaimana untuk menjadi manusia sekian sekian. Saya fobia dengannya.

Saya berborak dengan senior penulis di Manchester.

"Nak hasilkan sesuatu karya hebat, memang perlukan masa. Macam A Samad Said semua tu, berapa lama diorang pendam karya tu. Tulis dan padam entah berapa kali. Akhir sekali baru disebarkan. Baru ada kualiti,"

Ada benarnya. Tetapi saya, jangan katakan pendam, pena pun sudah berhabuk.

Ada orang menulis untuk memenuhi kehendak pembaca, maka karyanya laris seperti goreng pisang panas. Tengok sajalah pada novel novel cinta. Tetapi tidak ramai penulis yang menulis untuk membuat pembaca tertanya dan berfikir seketika. Akhirnya, pembaca kita menjadi manusia yang mencari cinta lembik pada masa yang sama Palestin meraung cinta jihad penuh kekuatan.

Penulis Rajin kita perlukan sentuhan baru. Karyanya perlu ada nilai semangat menegakkan kebenaran. Lebih kreatif dalam menyampaikan. Penulis kita perlu membaca dan menilai. Bukan sekadar mengkritik dengan apa jua rasa di minda dan jiwa. Dan bukan jua hanya meluah rasa yang terpendam di sudut benak sana. Menulis biarlah menyentuh akal pembaca selain jiwanya.

Buat si Penulis Malas. Janganlah syok sendiri dengan hasil tulisan pendek tidak seberapa. Di 'LIKE' panjang berjela. Takut lupa pada yang Esa. Menulis untuk mencari rahmat, bukan menukil ayat keramat.

'LIKE' mungkin bermakna kita cakna, atau kita senang membacanya. 'LIKE' membuatkan penulis menjadi Artis. Semakin lama Artis semakin lupa diri. Tetapi 'SHARE', menjadikan penulis lebih waspada dengan tulisannya. Lebih memperbaiki dan memperbaiki. Niat untuk memberi dengan kalam Rabbi, bukan mencari populariti.

Sentiasalah ber'istighfar' wahai Penulis Malas! Engkau bukan Artis!

Letih membaca? Cuppucino? ^^





Dia si Penulis Malas, bukan Artis.



"Penulis ke kau ni hannan? Blog pun dah naik sarang labah labah." Saya bermonolog sendirian. Melihat blog yang terbengkalai untuk tempoh yang lama. Banyak yang ingin dicoretkan. Ditambah dengan kepulangan dari bumi Fateh, seribu satu kisah ingin saya coretkan. Kadangkala rasa ingin ber'video' blog seperti Mad Lutfi kerana ia lebih cepat dan mudah. Tetapi saya bukan artis. Saya penulis. Penulis yang dikenal hanya nama pada karyanya. Penulis yang berharap agar karyanya lebih popular dari dirinya. Tetapi saya penulis malas. Kerna itu tulisannya pendek dan kerap di facebook.

Satu blog demi satu blog saya lewati. Kagum dengan Panjang Berjela huraian mereka. Walaupun saya yakin, ada huraiannya yang tidak perlu. Skeptik. Saya tidak pasti adakah saya cemburu. Tetapi hakikatnya, manusia malas membaca benda yang dia tahu. Apatah lagi apabila diberikan 'list' bagaimana untuk menjadi manusia sekian sekian. Saya fobia dengannya.

Saya berborak dengan senior penulis di Manchester.

"Nak hasilkan sesuatu karya hebat, memang perlukan masa. Macam A Samad Said semua tu, berapa lama diorang pendam karya tu. Tulis dan padam entah berapa kali. Akhir sekali baru disebarkan. Baru ada kualiti,"

Ada benarnya. Tetapi saya, jangan katakan pendam, pena pun sudah berhabuk.

Ada orang menulis untuk memenuhi kehendak pembaca, maka karyanya laris seperti goreng pisang panas. Tengok sajalah pada novel novel cinta. Tetapi tidak ramai penulis yang menulis untuk membuat pembaca tertanya dan berfikir seketika. Akhirnya, pembaca kita menjadi manusia yang mencari cinta lembik pada masa yang sama Palestin meraung cinta jihad penuh kekuatan.

Penulis Rajin kita perlukan sentuhan baru. Karyanya perlu ada nilai semangat menegakkan kebenaran. Lebih kreatif dalam menyampaikan. Penulis kita perlu membaca dan menilai. Bukan sekadar mengkritik dengan apa jua rasa di minda dan jiwa. Dan bukan jua hanya meluah rasa yang terpendam di sudut benak sana. Menulis biarlah menyentuh akal pembaca selain jiwanya.

Buat si Penulis Malas. Janganlah syok sendiri dengan hasil tulisan pendek tidak seberapa. Di 'LIKE' panjang berjela. Takut lupa pada yang Esa. Menulis untuk mencari rahmat, bukan menukil ayat keramat.

'LIKE' mungkin bermakna kita cakna, atau kita senang membacanya. 'LIKE' membuatkan penulis menjadi Artis. Semakin lama Artis semakin lupa diri. Tetapi 'SHARE', menjadikan penulis lebih waspada dengan tulisannya. Lebih memperbaiki dan memperbaiki. Niat untuk memberi dengan kalam Rabbi, bukan mencari populariti.

Sentiasalah ber'istighfar' wahai Penulis Malas! Engkau bukan Artis!

Letih membaca? Cuppucino? ^^





Dia si Penulis Malas, bukan Artis.



"Penulis ke kau ni hannan? Blog pun dah naik sarang labah labah." Saya bermonolog sendirian. Melihat blog yang terbengkalai untuk tempoh yang lama. Banyak yang ingin dicoretkan. Ditambah dengan kepulangan dari bumi Fateh, seribu satu kisah ingin saya coretkan. Kadangkala rasa ingin ber'video' blog seperti Mad Lutfi kerana ia lebih cepat dan mudah. Tetapi saya bukan artis. Saya penulis. Penulis yang dikenal hanya nama pada karyanya. Penulis yang berharap agar karyanya lebih popular dari dirinya. Tetapi saya penulis malas. Kerna itu tulisannya pendek dan kerap di facebook.

Satu blog demi satu blog saya lewati. Kagum dengan Panjang Berjela huraian mereka. Walaupun saya yakin, ada huraiannya yang tidak perlu. Skeptik. Saya tidak pasti adakah saya cemburu. Tetapi hakikatnya, manusia malas membaca benda yang dia tahu. Apatah lagi apabila diberikan 'list' bagaimana untuk menjadi manusia sekian sekian. Saya fobia dengannya.

Saya berborak dengan senior penulis di Manchester.

"Nak hasilkan sesuatu karya hebat, memang perlukan masa. Macam A Samad Said semua tu, berapa lama diorang pendam karya tu. Tulis dan padam entah berapa kali. Akhir sekali baru disebarkan. Baru ada kualiti,"

Ada benarnya. Tetapi saya, jangan katakan pendam, pena pun sudah berhabuk.

Ada orang menulis untuk memenuhi kehendak pembaca, maka karyanya laris seperti goreng pisang panas. Tengok sajalah pada novel novel cinta. Tetapi tidak ramai penulis yang menulis untuk membuat pembaca tertanya dan berfikir seketika. Akhirnya, pembaca kita menjadi manusia yang mencari cinta lembik pada masa yang sama Palestin meraung cinta jihad penuh kekuatan.

Penulis Rajin kita perlukan sentuhan baru. Karyanya perlu ada nilai semangat menegakkan kebenaran. Lebih kreatif dalam menyampaikan. Penulis kita perlu membaca dan menilai. Bukan sekadar mengkritik dengan apa jua rasa di minda dan jiwa. Dan bukan jua hanya meluah rasa yang terpendam di sudut benak sana. Menulis biarlah menyentuh akal pembaca selain jiwanya.

Buat si Penulis Malas. Janganlah syok sendiri dengan hasil tulisan pendek tidak seberapa. Di 'LIKE' panjang berjela. Takut lupa pada yang Esa. Menulis untuk mencari rahmat, bukan menukil ayat keramat.

'LIKE' mungkin bermakna kita cakna, atau kita senang membacanya. 'LIKE' membuatkan penulis menjadi Artis. Semakin lama Artis semakin lupa diri. Tetapi 'SHARE', menjadikan penulis lebih waspada dengan tulisannya. Lebih memperbaiki dan memperbaiki. Niat untuk memberi dengan kalam Rabbi, bukan mencari populariti.

Sentiasalah ber'istighfar' wahai Penulis Malas! Engkau bukan Artis!

Letih membaca? Cuppucino? ^^





Thursday, April 5, 2012

Jaulah Turki 1 : Kembara Memburu Fateh


Menjejak kaki di daerah Sultan Ahmed

25 Mac 2012 - Istanbul.

Sampai di Lapangan Terbang Sabiha Gokcen bersama 11 orang sahabat yang lain, seterusnya menaiki bas ke Taksim (pekan di sekitar Istanbul). Ditipu oleh konduktor bas yang bertugas (mungkin salah faham maksud kami). Jadinya untuk ke Eurasia Hostel berdekatan Sultan Ahmet Mosque (Masjid Biru), kami memilih untuk menaiki teksi. Buat kali pertama dalam hidup, 7 orang disumbat masuk ke dalam satu teksi (termasuk pemandu teksi jadi 7 orang). Cuak. Polis trafik hanya memandang tanpa endah.

Kami menarik nafas lega. Perjalanan hanya 10 minit dan akhirnya kami tiba di hostel dan terus check-in. Berjemaah untuk jamak qasar zohor dan asar, seterusnya bersiap siap keluar untuk bersiar-siar di sekitar kawasan hostel. Akibat sarapan yang terkejar kejar, perut kami memberontak hebat. Di sepanjang laluan tram, kelihatan kedai makan berderat menemani jalan. 20 lira, 10 lira, 12 lira. Mata wang Turki itu tersemat pada papan tanda menu hadapan restoran. Akhirnya, kami jumpa yang paling murah. Sesuai dengan diri yang bergelar pelajar. Kebap Turki Ayam (Tavuk Kebap) menjadi pilihan. Untuk minuman, dengar khabarnya, Turki sangat terkenal dengan Teh Epal. Tidak berfikir panjang, teh epal jadi penghilang rasa dahaga perjalanan.

Terpandang akan balkoni di luar restoran.Sementara menunggu makanan dihidang, hati tergerak menjengah ke luar. Menonton pemandangan inti kota Sultan Ahmet dari balkoni atas. Perlahan lahan saya meninggalkan meja makan ketika yang lain sibuk berborak tentang perihal perjalanan. Subhanallah.

Pemandangan dari luar Masjid Biru

Bunyi loceng tram. Ting! ting! ting!. Manusia berlari lari meninggalkan laluan tram. Masjid Biru dan Aya Sofiya dihujani mentari suria keemasan. Sekali sekala unggas menyanyikan lagu petang sambil sang suria perlahan lahan mahu terlena dari hari yang panjang. Lautan manusia berselesihan. Bersosial dan berurus niaga di setiap pelusuk bumi Sultan Ahmet. Tram diselang seli dengan bas berulang alik di dada jalan. Sekali sekala bunyi anak kecil menangis. Tidak dilupakan si penjual roti bulat di sisi jalan. Kelihatan menarik untuk dirasa namun setelah dicuba rasa oleh seorang teman, hanya rasa tawar katanya. Menoleh ke arah selatan, saya menyaksikan makcik menjual roti ala ala murtabak. Termenung sejenak mengingatkan tanah air sendiri. Melihat sepintas lalu, mata meliar meninggalkan gerai roti itu.

Hari hampir gelap. Kaki berjalan ke laman Masjid Biru. Masuk ke dalam ruang solat. Terkesima. Saya terdiam kaku. Lampu chandeliar menghiasi masjid dengan megah. Ukiran ayat Quran terukair di setiap pelusuk masjid. Saya bergambar sebagai tanda kenangan.

Kenangan di dalam Masjid Biru

Kaki melangkah meninggalkan masjid. Anak tangga demi anak tangga saya susuri. Tatkala sampai ke pintu masuk masjid, disapa oleh wanita tua. Allah! Allah! Kemudia diikuti oleh mulutnya terkumat kamit berbicara dalam bahasa Turki. Tangannya berulang kali menunjuk cara ingin makanan. Saya menyeluk saku. Dalam gelap itu, saya hanya mencapai entah berapa yang ada di poket. Bismillah. Tangan menghulur dalam senyuman. Terus berlalu pergi. Ia pesan seorang teman. Untuk menghilang rasa takutnya miskin bersedekah, apa yang ada di poket, beri dan teruskan berjalan. Berhenti berfikir nak beri berapa. Nanti syaitan membisik terus tak jadi pula.

bersambung...

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts