Thursday, January 5, 2012

Islam Barat Pada 'Common Sense'


Saya kelewatan pada pagi itu.Berlari-lari dalam kesejukkan yang menyengat tulang ketika mengejar bas untuk ke kelas.Rakan seMalaysia yang berada di dalam bas tersenyum melihat gelagat saya.Itu tidak penting lagi.Saya sudah biasa menebal muka di UK.Bas di barat tidak sama seperti di Malaysia.Apabila pintu sudah ditutup rapat, pemandu bas akan terus memandu kehadapan walaupun anda berlari-lari mengetuk pintu bas itu.Mereka punya disiplin kerja.Punya masa untuk ditepati.Simpati hilang bersama pengajaran pada mereka yang mengejar bas.Mengajar mereka erti berdisiplin dalam diri.

Bas berhenti di perhentian pertama.Seorang wanita Muslim masuk bersama stroller ke dalam bas bersama dua orang anaknya yang masih kecil yang sedang lena di dalamnya.Ketika saya baru menoleh ke kiri dan kanan, semua penumpang yang sedang duduk berhampiran pintu hadapan sudah berdiri dan memberikan ruang untuk si ibu bersama anak-anaknya di dalam stroller.Si ibu tersipu malu sambil mengucapkan terima kasih.Saya melihatnya dengan penuh kagum dan teruja.

Saya masih teringat perkara yang sama berlaku di dalam LRT di Kuala Lumpur.Ketika seorang warga emas masuk ke dalam LRT yang sarat dengan penumpang, penghuninya muslimnya yang sedang duduk itu ibarat memejamkan mata.Akhirnya ada lelaki Cina yang bangun memberikan ihsan pada si warga emas yang kelihatan lesu itu.Saya berasa hampa dengan manusia seagama.

Di mana Islamnya barat itu? Ia terletak pada 'common sense' atau saya namakannya 'gerak hati'. Muslim itu kebanyakkanya sudah banyak dibius racun 'penting diri' sehingga akhirnya hilang rasa 'peduli'.

"Do you need my help to put in those goods into the bag sir?" tanya wanita yang bertugas sebagai casher di kaunter pembayaran ASDA.Wanita berkulit hitam manis itu melontarkan senyuman manis kepada saya.

"No,its alright." saya membalasnya dengan mengukir senyuman.

"Kalau pada mereka punya iman padaMu wahai Tuhan, pasti Islam itu lebih aggresif bangkitnya di barat," desis hati saya sendirian.

Bercakap pasal gerak hati pastinya ia berkait rapat dengan hati.Ada manusia bersyukur dengannya lalu dibelainya dengan bi'ah iman dan peringatan mati. Ada manusia yang lalai dengannya lalu ditatangnya dengan hiburan dan hidonisme sehingga hati itu mati.


قُل هُوَ الَّذى أَنشَأَكُم وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمعَ وَالأَبصٰرَ وَالأَفـِٔدَةَ ۖ قَليلًا ما تَشكُرونَ

Katakanlah: "Dialah Yang menciptakan kamu dan menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati". (Tetapi) amat sedikit kamu bersyukur. (Al Mulk ayat 23)

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts