Thursday, January 5, 2012

Nama Insan Itu Ibu


"Asyik-asyik hanan je kena buat kerja rumah ni.Abang tu mak tak pernah suruh pun," jiwa saya membentak ketika mencuci pinggan di dapur.Saya tidak tahan melihat telatah abang yang asyik sibuk keluar rumah bersama rakan-rakannya.

"Emak pilih kasih," batin saya menjerit.

"Anak-anak emak semua nak membantah ya.Abang tak nak tolong emak,hanan pun tak nak tolong emak.Habis siapa lagi mak nak harapkan.Mak letih tau tak.Pinggang mak sakit." Suara emak yang garang itu bertukar sayu.Kemudian, saya mendengar esak tangis emak di dapur.Emak masih lagi terus membasuh baju di bilik mandi walaupun ketika itu esak tangisnya belum berhenti.

Hati saya tersentak.Anak mana tidak merasa sayu mendengar tangis si ibu.Mula membenci diri.Permainan Playstation yang saya gilakan itu rupanya telah meracun fikiran dan benak saya.Membenci untuk membuat kerja rumah.Malas untuk membantu si emak yang semakin menerjah usia emas.

Namun,detik itu mengubah segalanya.Saya yakin dalam desak tangis itu emak tidak pernah berhenti berdoa supaya saya menjadi anak yang rajin dan taat kepada dia.


"Hanan minta maaf emak.Hanan minta maaf." Suara saya sayu dan perlahan.Perasaan malu bercampur rasa bersalah itu berbekas di hati saya sehingga hari ini.

Masih terngiang di ingatan saya,ketika mana nenek sakit dan tidak mampu berjalan.Memorinya mula hilang dari ingatan.Ayah selalu melawat nenek.Yang ayah dapat hanyalah marah dari nenek.Mungkin nenek sudah terlalu tua.Ingatannya tidak sekuat dulu.

Melihat marahnya nenek pada ayah menggambarkan kepada saya perasaan ayah ketika itu.Sayu.Dulu kecil-kecil ayah mesti pernah dimarahi nenek.Namun di akhir saat hidup nenek,ayah mesti rindukan saat dimarahi itu.Saat ayah masih lagi mandikan nenek ketika nenek tidak mampu lagi untuk berjalan masih terngiang ngiang di ingatan saya.Berbudi untuk si ibu,biar sehingga akhir hayat.

Pesan emak,"Belajar rajin-rajin,sudah kerja nanti baru fikir pasal kahwin".Walaupun nasihat itu membunuh hasrat saya untuk berkahwin awal,namun saya yakin emak sentiasa mendoakan yang terbaik untuk saya.Biarpun 4 tahun yang bakal dilalui sunyi sentiasa.Semuanya untuk emak tercinta.

Itulah insan bernama ibu.

Salam sayang buatmu ibu!


1 comment:

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts