Saturday, July 9, 2011

Ramadan.Di mana hikmahnya?

"Saya tidak akan menyampaikan ceramah agama seperti mana ustaz-ustaz yang anda jumpa sebelum ini apatah lagi membincangkan tentang khilaf antara ulama tentu isu fiqah dan sebagainya.Saya bukan ustaz.Tetapi saya cuba untuk berkongsi dengan anda pandangan saya pada Islam yang kita anuti." kata saya pada program Gegar SBPIKP dalam mukaddimah saya untuk tajuk "How to be an effective Muslim?"

Saya mencintai taman-taman syurga yang disyorkan oleh baginda Nabi dalam hadisnya.Saya mencintai ulama' dan ustaz-ustaz yang memberikan idea-idea untuk membangunkan manusia lebih dari saya mencintai jurutera dan kontraktor yang membangunkan teknologi dan material semata-mata.Sebabnya? Majunya teknologi,modennya material dan kebendaan tidak menjanjikan manusia yang lebih bertamadun.

Buktinya tidak perlu di'google' di internet,tetapi cukuplah anda membacanya di dada-dada akhbar setiap hari.Kita sibuk berbangga dengan pencapaian negara,tetapi pada masa yang sama manusia terus mundur akhlaknya. Kes buang bayi, zina, isteri simbah suami dengan asid dan sumbang mahram dan sebagainya. Kita terus memuja pembangunan seolah-olah menyokong keruntuhan sikap dan akhlak manusia,

Ustaz, para daie dan Protaz(professional dan ustaz) pula sibuk mengendalikan perubahan hati manusia.Ujian dan dugaannya tidak perlu dicerita. Kalau mudah jalannya,pasti ramai yang memilih jalan ini.Jalan mewarisi para dakwah nabi. Kenapa jalan para nabi yang mesti saya sebut dan kita pilih? sebabnya pengakhiran mereka ialah syurga.Apalah yang ada pada jalan artis? jalan mat rempit? tidak ada yang pasti..mungkinkah syurga atau pastinya neraka?

Belajar dan dengar ceramah agama penting untuk membangunkan diri.Tetapi untuk membangunkan orang lain dari lena mereka yang tidak mimpikan Tuhan, mereka perlu disuapkan dengan bukti dan contoh yang merasionalkan akal.Bahannya? Ia adalah AGAMA.Pendekatan dan penyampaiannya biarlah diterima fitrah sebagai MANUSIA.
Misalnya kita bercakap tentang PUASA.Bagi manusia yang yakin akan janji Tuhannya, cukuplah ayat Al Quran tentang arahan berPuasa itu dipatuhinya. Maknanya,ia tidak perlu diragui. Cukuplah dengan berkata, "kami dengar dan kami patuh".

Tetapi manusia yang sudah lama lupa pada kitab Quran yang berhabuk di atas almari dan meja, bercakap tentang wahyu PUASA dalam Al Quran tidak akan menarik minat mereka.Bagi mereka Islam gagal dalam membentuk manusia dengan berpuasa. Kerana,setelah habis sebulan berpuasa, manusia kembali kepada kejahatan dan maksiat lama.

Seolah-olah Islam dan Akhlak manusia tiada kaitannya.

Namun,ingin saya mengemukakan kembali teori dalam bab Ibadah sebagai peringatan buat kita semua.

Allah berfirman,

"Hai orang-orang beriman,diwajibkan keatas kamu berpuasa sepertimana yang diwajibkan diatas orang-orang sebelummu,agar kamu bertaqwa" Al Baqarah ayat 183

Tidaklah saya orang yang arif dalam bahasa arab untuk mentafsir ayat Al Quran, tetapi dengan membaca ayat ini,cuba anda lihat kepada Input,Process dan Outputnya.

Hai orang-orang beriman(INPUT)

diwajibkan keatas kamu berpuasa (PROCESS)

agar kamu bertaqwa (OUTPUT)
Kalau anda tidak percaya pada Allah dan Rasulnya,maka isu puasa dan bertaqwa tidak akan menjadi relevan dalam hidup anda kerana berpuasa tanpa ada percaya,ia adalah sia-sia melainkan lapar dan dahaga.Itu yang pertama.

Kalau anda mengaku beriman pada Allah, tanpa anda berpuasa,maka anda tidak akan mempu untuk menjadi orang yang bertaqwa. Kerana untuk menghasilkan hasil,ia mesti disertai dengan process.Mana mungkin dari tepung mampu jadi kek tanpa adanya process bukan? Itu yang keduanya.

Kalau anda beriman dan berpuasa tetapi hasilnya setelah sebulan berpuasa tidak mampu menghasilkan taqwa(patuh perintah Allah dan jauhi larangannya),maka puasa anda tidak sempurna.Itu yang ketiganya.

Puasa dan akhlak,hanya relevan dan berjaya apabila Muslim itu beriman,berpuasa dan dengan puasanya itu menghasilkan taqwa.

Saya suka beranalogi dalam menyampaikan Islam yang saya anuti.Saya suka pada bunga-bunga dakwah.Bunga bukan hanya manis pada isi madunya,tetapi mampu menarik minat lebah untuk menghisapnya.

Dakwah dan bunga tidak dapat dipisahkan.

Bunga-Bunga Dakwah..Alhamdulillah..=)






No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts