Saturday, June 11, 2011

Skeptikel!


Skeptikel.Semua blog yang ditulis oleh orang lain tanpa saya pernah mengiktiraf penulisnya membuatkan saya skeptikel untuk membacanya, apatah lagi untuk meng’follow’. Tak cukup dengan itu, kadang kala sering bermain di fikiran saya bahawa followers blog saya dan orang lain mungkin menekan butang follow agar blog mereka juga diikuti perkembangannya. “What u gave is what u get!”

Adakah saya mempunyai tabiat itu? Ya.Pada permulaannya saya juga mempunyai tabiat yang sama. Apalah ertinya kalau saya bisa mencoret kata kalau tidak ada orang yang bisa membuka minda untuk menerimanya? Mulanya hanya ingin menulis sekadar meluahkan apa yang ada di dada dan apa yang bermain di jiwa dan minda, namun alang-alang ia ditulis biarlah mampu mencerna perubahan minda ummah manusia.

Oleh kerana saya orang yang lebih kuat dalam memahami sesuatu menggunakan pendengaran, kuliah-kuliah mereka yang berkongsikan pendapat kontemporari dan santai persembahannya membuatkan saya mengiktiraf Ustaz Hasrizal Abdul Jamil (www.saifulislam.com) dan Dr Asri Zainul Abidin (drmaza.com) dalam penulisan mereka.

Mungkin tak mampu nak tulis sebaik dua ustaz yang saya iktiraf guru ini;dengan dalil hadis dan kalimah Quran yang bersesuaian, apatah lagi mengarang tulisan sepanjang mereka. Bagi saya biarlah ia pendek dan sederhana. Apa guna menulis berjela-jela kalau ia hanya berpusing pada satu titik yang sama. Secara ikhlas,saya membencinya.

Saya hanya melihat pada tajuk yang dibawa dalam blog-blog mereka dan jika ia satu yang berkenan pada saya,saya akan membacanya. Walau bagaimanapun, saya pernah memaksa diri untuk membaca walaupun saya tidak berminat dengan gaya penulisan dan idea yang dibawa oleh mereka.Kadang kala kosong tanpa makna,ibarat sebuah diari kehidupan tanpa apa-apa yang ‘special’ padanya.

Namun, dalam saya memaksa diri membaca karya-karya mereka itu,saya kembali pada konsep cara melihat sesuatu. Kalau karya mereka hanya dilihat sebagai suatu perkongsian kehidupan, maka ia kekal sebagai satu coretan hidup manusia yang ditetapkan Tuhan. Saya cuba melihatnya dari sudut yang berbeza, psikologi penulisan!

Cara manusia mengekspresi penulisan menggambarkan personaliti dan cara mereka berfikir secara keseluruhan. Mungkin wajah si penulis ganas dan bengis tetapi tanpa kita ketahui penulisan di blognya menunjukkan kerendahan hati dan jiwanya.Mungkin ada sahabat kita yang lemah lembut personalitinya tetapi pada susun bicara di blognya menunjukkan ketegasannya dalam melemparkan tegas pendiriannya. Mungkin boleh mencari jodoh melalui penulisan? Ooopppss..

Erti berkongsi bermula bila kau memahami, erti berdakwah hanya cerah bila manusia sedia untuk berubah. Sedangkan jalan baginda Nabi penuh sabar dan pemahaman, inikan pula jalan pengikutnya di akhir zaman. Perlu lebih kreatif dalam penulisan supaya effektif dalam perjuangan!

2 comments:

  1. teringat siapa punya ayat ntah.

    andai ingin menulis blog biarlah yg boleh memberi manfaat kepada orang lain, jika mahu menulis kehidupan seharian, baik tulis diari sahaja. :P

    ReplyDelete

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts