Wednesday, February 22, 2012

Motivasi Wuduk

Sejuk. Udara dingin itu menghampar insan yang sedang lena dibawah selimut biru. Matanya terasa berat sekali.Selimut yang tebal itu terasa mengikat dirinya pada empuknya katil.

"Matttt! Bangun subuh!" seru rakan sebilik.

Dia terus mengeliat liat di bawah selimut keronyok.Meregang urat-urat badan yang kendur.Lantas bangun dan duduk di sisi katil.Digosok-gosok matanya yang tidak gatal.Lampu putih bilik itu mula menusuk retina matanya.

"Dah pukul berapa?" tanya dia dalam sedikit mamai.

"6.40 pagi." sahut si rakan. Sahabatnya itu sedang menghampar sejudah usang merah.Bersedia untuk menunaikan solat subuh.

"Tunggu aku kejap.Nak pi amik wuduk,"

Tubuhnya menggeletar tatkala bilik mandi yang tidak dipasang pemanas, berkumpul zarah dingin yang melanggar-langgar tubuhnya yang kurus. Air dibuka kecil. Sentiasa terngiang ngiang coretan ustaz di blog. "Di sungai pun ada pembaziran ya Rasulullah? Ya.Cukuplah jika ia lebih dari keperluan,maka ia dikira pembaziran." Siapa sangka, dalam ibadah pun timbul pembaziran. Bukan air yang dibazir itu yang dirisaukan, tapi hati insan yang tersemat rasa tidak mengapa culas dalam pembaziran.



"Berwuduk je.Apa yang nak dikisahkan? Nama pun nak membasuh anggota badan.Kenalah lebih sikit.Baru bersih!"

Air itu sifatnya mengalir. Hatta walau sebutir, ia tetap akan mengalir sepanjang laluan jika tidak dihalang maranya. Kalau sebutir sudah seperti itu, maka cukuplah sekadar hirupan air untuk setiap anggota wuduk. Kalau duit kita boleh berkira walau sepuluh sen, kalau sikap jangan dilupa walau seketika. Membazir bukan amalan beragama!

Muka dibasuh biarlah padanya ada doa mengiringi keampunan dosa mata. Kalau satu dosa terkesan satu kotoran pada mata, takut-takut lama-lama ditarik nikmat menjadi buta.

Tangan dibasuh biar disulam bicara ampun pada yang Esa. Banyak guna tangan untuk perkara tak perlu. Berchatting lebih dari menulis kalam ilmu?

Telinga diusap basah. Pesan pada diri, bukan hak telinga keatas suara yang dusta dan khabar yang belum tahu sahihnya. Bukan hak telinga selain mendengar zikir lebih dari nyanyian manusia.

Kaki jua. Engkau fikirkanlah sendiri.

Alhamdulillah. Kalau wuduk sekadar wuduk, maka tiada apa melainkan bersih anggota. Tetapi wuduk dengan niat dan peringatan, ia membersihkan bakteria hati yang bermaharajalela.

Allahuakbar! Takbir diangkat.Bergugurlah dosa.

Kucing pun tahu untuk tak membazir!

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts