Sunday, November 20, 2011

Bilakah saat untuk dilafazkan cinta

Sejak kecil, dia menanam tekad untuk tidak bercinta.Malahan kata-kata cinta kepada hawa dia tahan keluar dari mulutnya.Tersekat di hati.Lalu ia mati apabila masa berlalu pergi.Namun,fitrah manusia.Dia juga punya perasaan untuk bermanja.Punya hati untuk berkongsi rasa.Salahkah untuk dia menutur bicara manis rindu untuk insan bernama hawa?

Namun,sedar dia sebagai hamba.Sedar dia Tuhan lebih mengetahui yang lebih baik untuk manusia bernama hamba.Dia akur.Perasaan itu diketepikan untuk sekian lama.Kerna dia juga menghormati wanita.Dia membisukan diri,menunduk malu,menetapkan hati.Kadang-kadang bukan sebab malu,tetapi sebab ego sebagai lelaki.Tidak mahu gentleman memulakan sapa dan memperkenal diri.

Wanita yang dipuji lelaki, hilang serinya di mata dia. Sehingga dia sendiri elakkan memuji wanita,kerana risau ada lelaki yang hilang hormat pada si dara.

Wanita yang misteri atau cuba elak menampilkan diri,dia lebih menghormati. Kerna ia ibarat pasir emas yang mahal harganya.

Namun,terus memuji dan menghormati tidak membawa dia ke mana-mana.

Seringkali tertanya,bilakah masanya? Untuk bercakap tentang calon,dia yakin ia ada di mana-mana.Cuma bilakah hati dan iman mahu terbuka?

Terus mengetuk pintu rasa.Meskipun hawa itu pilihannya,adakah kerana nafsu bisikan iblis durjana.Atau pintu iman yang mengatakan perlu untuk menjaga kemuliaan iman diri dan iman si hawa.

Di mana harus si dia bermula? Salam perkenalan di Facebook.berbicara kata di sms.atau memakai manusia tengah untuk mengirimkan hasrat jiwa?

Dia terkenang ibu di rumah.Ayah barang kali terbuka dan sedia berkongsi pandangan dan cerita.Namun, dia lebih risaukan bondanya yang tercinta.Apakah dia bersenang hati atas keputusan anaknya.Atau bermuram durja kerana gopoh si anak terunanya.

"Gatal merenyam".Itu mungkin kata orang di luar sana kepada dia. Namun,masih ramai memilih jalan zina dari jalan yang mulia.Biarlah mereka dengan kata-kata mereka.Dia tidak mahu bersubahat sama.

Paling tidak.Jika dia sudah punya teman yang sah disisi agama.Dia yakin separuh masalahnya selesai sudah.Dia pasti mampu menarik nafas lega.Tidak ada lagi kamus zina dari hidupnya.Itu yang pasti.

Biarlah masa dan takdir penentu segala.Kalau perlu dia berpuasa,biarlah dia terus berpuasa. Iman dia pada Tuhan adalah segala.Tidak akan dibiarkan kotor dek kerana hal ehwal cinta.

Terus.dia juga punya cinta.Namun tidak sekali melangkah Cinta Tuhan yang Maha Esa.

Cinta tanpa CintaNya.Ia neraka dunia.

Dia masih disitu.Di dalam sujud.Berdoa agar hatinya terbuka.Berdoa redha ibu bapa dalam kisah hidupnya.

Semoga dia punya teman hidup sekuat cemburu Aisyah pada baginda nabi yang mulia.

Salam cinta dari dia, buat bakal hawa penyejuk matanya.

25:74

"Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa." Al-Furqan: ayat 74




5 comments:

  1. Pabila rasa CINTA mula bergelora :)

    Semoga dapat zaujah solehah.

    Ramai yang masih tak sedar besarnya hikmah nikah awal. Namun apa yang selalu dikatakan, 'Hang gatai sangat aih, muda lagi!'. Mungkin zina itu lebih mulia daripada nikah awal.

    Perlu tune fikrah masyarakat kita pada hari ini.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikum,saya suka buah fikiran saudara. insyaAllah, doa dimakbulkan, semoga terus bersabar dgn penuh ikhlas.

    ReplyDelete

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget
Related Posts with Thumbnails

Popular Posts